Monday, 30 June 2014

Madrasah Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah syukur padaMu Ya ALLAH, walau kesibukan melanda diri penulis, fizikal digagahkan untuk menaip sepatah dua kata dalam blognya. Kesibukan menyiapkan laporan akhir latihan industri memaksa dia bersama-sama sabahat mengejar masa yang ada. Tambahan hari Khamis nanti penulis bakal membentangkan apa yang telah berlaku sepanjang tempoh praktikalnya. Kena bukak balik kamus bahasa Arab, kena karang semula dalam bahasa Arab. Semuanya dengan menggunakan bahasa Arab. Ya ALLAH kuatkanlah hambaMu untuk menghadapi hari-hari gentingnya walau dalam keadaan kurang sihat. Ya, biasa manusia tak selalunya sihat, ada masa badannya sakit, tapi tak mengapa ini namanya ujian. Tanda ALLAH Maha Penyayang.

Tengah bukak fail-fail lama terjumpa dengan puisi kat bawah ini. Erm...macam 'best' je. Jom baca sama sempena meraikan 3 Ramadhan 1435H. Sebelum terlupa hari ini 1 Julai 2014 genap 21 tahun umur satu-satunya adik perempuan penulis, Farah Mimi bt Yaakob. Selamat Hari Lahir Mimi, moga sentiasa berjaya dunia akhirat. Jadi anak solehah ya, jaga diri jaga imanmu duhai adinda tersayang. Dia yang penulis kenal seorang yang banyak diam, tapi bila dah bercerita kalah semua orang. Dia agak garang, sekali dia marah harimau pun mengaum takut. Bagus ada adik beradik sepertinya boleh kawal adik-adik yang nakal. Walau macam mana garang pun dia tetap penyayang. Paling istimewa dia suka belajar semua tentang al-Quran terutamanya taranum, tilawah & tadabbur al-Quran. Harinya sentiasa dihiasi dengan al-Quran. 




Ahlan ya Ramadhan,
Kehadiranmu di nanti penghuni dunia
Menabur kebaikan
Memakmur alam semester
Cahayamu menyinari seantero dunia
Meneroka setiap jiwa manusia
Menjadi insan
Patuh pada sang Pentadbirnya

Ramadhan,
Dirimu sungguh mulia
Dikurnia peristiwa
Turunnya Al-Quran
Dirimu sungguh mulia
Di anugerah malam
Padanya umpama seribu bulan
Pemulamu rahmat
Pertengahanmu keampunan
Pengakhiranmu bebas dari api neraka

Madrasah Ramadhan,
Mengajak manusia mendekati ALLAH
Mengajar manusia hargai kehidupan
Mendidik manusia peduli pada alam

Moga,
Madrasah Ramadhan ini
Sempat kita ikuti
Sempat kita menabur ibadah
Pada Ilahi
Sempat kita hirup kesegarannya nanti.

Hasil Nukilan,
Wardah Zinnirah Yaakob
Universiti Sains IslamMalaysia (USIM), Nilai

Setakat ini dahulu coretan hati penulis ya. Harap dapat memberi kesan pada hati yang merindui bertemu ALLAH. Harap memberi manfaat pada bulan Ramadhan penuh kemuliaan ini. 


Sunday, 29 June 2014

Belajar Memaknakan Hidup

Bismillahirrahmanirrahim...


Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang 

Al-Hamdulillah, Ramadhan menyimbahi bumi Malaysia & memberi rahmat yang melimpah pada insan-insan yang merindui cinta Tuhan. Kali ini tengah penulis seronok membaca blog sahabat-sahabat lain dia terkesima, & terus membaca & rasa mahu berkongsi apa yang telah dibacanya dalam blog tersebut.

Jom, hayati bersama-sama setiap bait kata dalam blog tersebut! Ni link blog tersebut:



share dari link fb ~fanspage HALALKAN AKU AYAH


...Hijab Cinta...

Wahai ikhwan yang melukis rindu atas kedamaian syurga
Atas nama Rabb-ku,aku ingin mencintaimu karena-Nya
mengukir nama indahmu di bawah Langit Cinta-Nya

Menulis hikmah dari pertemuan aku dan dirimu di atas Sajadah Cinta...
Andai harus ku jabarkan Bait Hati yang tersembunyi seperti Akhwat Lain-Nya
Sungguh...


tak cukup waktu yang Tuhan titipkan untuk semua Cerita
Hingga aku termasuk Akhwat yang merugi karena-Nya...

Atas Nama Titah Tuhanku,cukup ku Cintaimu dengan sederhana
Sepanjang Hidup,aku ingin Akidah Kasih Sayang ada di Ridhoi-Nya
tak perlu bagi ku kau sampaikan gemuruh Rindu itu dalam Nyata

cukuplah kau jaga hijab ku tanpa kata Cinta sebelum ikrar yang di Restui-Nya...
jika hati ini harus marah karena diam Mu untukku

Sungguh...
jangan kau dekati hati yang tak pernah menghargaimu ini
jika Lisan ini di penuhi cela karena Bisu yang Istiqomah dariMu untukKu
Demi Allah,aku merugi Atas kidung Cinta Tuhan yang tak pernah ku kenali...

Terasing diri ini,jika Nafsu itu menyelimuti
bersimpuh dalam Renungan pada hubungan yang salah ini
Meruginya raga jika harus kau buktikan Cintamu dengan pernyataan Cinta atas Hati
karena cukuplah dalam DiamMu,bukti Mahabbah Rindu untukKu...

Namun...
bila suatu hari kau datang dengan kalimah Cinta
saat sebelum kau Mengkhitbah ku ya,,,Ikhwan
Aku takut kau salah memaknai Cinta karena-Nya
cara kita yang salah menempatkan Cinta
hingga terjatuh pada lubang duniawi yang menyesatkan...

Sungguh...
karena Cinta ini aku malu pada Tuhanku
Tamparan Cinta itu akan menjatuhkan harga diriku di sisi-Nya
seketika itu pula diri ini seakan tak berharga
Karena kungkungan Nafsu yang ku persembahkan padamu
Berlumur Dosa atas Cinta yang bukan Hak ku dan dirimu...

Wahai ikhwan yang menyentuh hatiku
Aku tak mengenali Cinta dalam lisan
karena bukan itu yang namanya Cinta karena-Nya
jika kau mencintaiku,cintai aku dalam diamMu
jaga hijab Cinta antara kau dan aku
dan jika saatnya tiba,ketika Allah takdirkan aku untukmu
Cinta Sejati tak akan pergi
semoga inilah cinta karena-Nya bersama Ridho-nya...

wahai Hati yang di sirami cahaya Rahman
menuju Firdaus-Nya adalah impian dalam Mihrab cinta dariku
satu-satunya taman terindah yang menguasai sukma di tiap Nafas yang berlalu
hingga angan ingin ku melesat lebih jauh pada Mahabbah-Nya bersama hadirmu...

Pasung Hatiku,Ya Rabbana
Bunuh kata-kata Cinta yang menjauhkan aku dariMu

Ya Muhaimin...
jangan biarkan aku jatuh cinta pada selain-Mu
bila tak ada Cinta dari kekasih-Mu yang merindukan firdaus-Mu
cukuplah hidupku Mengalir dalam Mihrab Cinta ku pada-Mu

ya Al-Malik..
hati ini tiada yang lain kecuali nama Indah-Mu
sungguh,bilapun akan ada Cinta lain di hidup ku
jaga hijab Cintaku sebagai Mutiara yang terjaga di Altar cinta-Mu
sebelum kau pertemukan aku dan kekasih-Mu di Istikharah Cintaku

wahai Cahaya yang mengalirkan Cinta
izinkan hatiku hanya berlabuh di atas lautan Ridho-Mu
izinkan Hatiku hanya merindu kekasih-Mu
izinkan hatiku merindu lebih dalam pada mujahid-mujahid cinta-Mu
izinkan Mihrab cinta ini ya Rabbana...

Aamiin.


2 Ramadhan 1435H Usah Marah

Bismillahirrahmanirrahim...


Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Al-Hamdulillah Ya ALLAH...Islam & iman menjadi nikmat terindah untuk penulis, sahabat-sahabat, & semua umat Islam. Al-Hamdulillah, kita telah melangkah 2 Ramadhan 1435H. Hari ke dua berpuasa, walau penuh dugaan & cabaran hidup harus diteruskan. Moga Engkau melimpahkan nikmat terbesar ini iman & Islam kepada manusia bukan Islam, biar mereka turut merasai kemanisannya.

Selawat & salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w serta keluarga & sahabat-sahabat baginda s.a.w. rasa cinta & rindu untuk bertemu kekasih ALLAH ini tidak pernah padam walau seketika. Ya, baginda s.a.w insan agung yang dirindui selepas ALLAH. Segala usaha & pengorbanan baginda s.a.w memungkinkan kita menikmati Islam sehingga ke hari ini. Jerit perih dalam perjuangan menegakkan Islam memberi peluang kepada kita untuk terus merasai Islam dalam diri.

Siapa lagi jika bukan kita yang meneruskan perjuangan mulia Rasulullah s.a.w. siapa lagi jika bukan kita yang harus memastikan Islam sentiasa tertegak di bumi ALLAH. Jadi usahanya butuh pengorbanan yang maha hebat, dicampur bersama kebergantungan pada ALLAH Yang Maha Esa. Bukan mudah untuk tetap berada di medan ini, kerana syurga yang dijanjikan ALLAH bukan semudah kita memetik jari.

Berdakwah itu salah satu caranya. Jika tidak mampu guna sahaja cara yang berbeda. Demi Islam kerana ALLAH semuanya harus berganding bahu mencorak kemenangan Islam akan datang menjadi pasti. Bukan dibiarkan sahaja masyarakat terus hanyut dibui mimpi indah dunia. Rawat diri, rawat juga masyarakat & insan yang pernah singgah dalam kamus hidupmu duhai hati!

Hari ini kita bicara tentang sifat marah atau panas baran. Siapa kat sini suka marah? Angkat tangan picit hidung cubit pipi. Kelakar tak? Boleh marah lagi? Cuba tarik nafas panjang-panjang istighfar, ingat ALLAH & bayangkan di hadapan kita terbentang lautan yang Subhanallah cantik dengan ombak yang memukul pantai, kapal-kapal dengan tenang belayar & ingatkan kembali semua perkara baik yang pernah berlaku dalam kehidupan kita. Masih mahu marah? Itu tanda ada yang tak kena pada hati kita.



Penulis memetik kata bicara artikel tulisan oleh Faizatul Farhana Farush Khan dalam akhbar Berita Harian bertarikh 17 Jun 2014 hari Selasa, “Marah yang berpanjangan, terlalu kerap atau melampau boleh menyumbang kepada penyakit darah tinggi, penyakit jantung, penyakit angin ahmar (strok), selain berdepan dengan gangguan psikologi.” Ada benarnya kata-kata ini. Bila marah semua yang buruk & negatif akan berkumpul kepada diri si pemarah. Tak percaya cuba tengok nanti.

Marah antara negatif & positifnya. Marah? Siapa suka dia dimarah? Penulis sudah tentu tak suka orang memarahinya tanpa sebab yang betul. Boleh sahaja marah tetapi pandailah dalam mengawal lemarahan itu. Usah kerana marah, habis terbias semua kebaikan , terhapus segala pahala. Jadi penulis mengajak dirinya & sahabat-sahabat blog untuk mengelakkan diri daripada MARAH.



Marah itu tanda sayang, betul ke? Bila ibu marahkan anaknya jangan buat jahat, itu demi kebaikan anak tersayang. Itu marah yang positif tanda anak harus menghargai peringatan ibunya. Bila ayah marahkan anaknya kerana tidak belajar dengan baik asyik dapat gagal sahaja, itu tanda ayah prihatin terhadap anak-anaknya. Marah mereka bersebab demi kebaikan kita sebagai anak.

Bohong jika penulis kata dia tak pernah marah, kerana dia juga manusia biasa & bila dia marah dia menjadi luar biasa. Bila marah penulis suka buat apa? Dia suka diam atau menangis sahaja. Dia tahu bila dia marah dia akan membinasakan dirinya & orang yang dimarahinya. Kadang-kadang dia hanya melemparkan rasa marah dengan meninggikan suara atau menajamkan pandangan matanya. Marahnya juga bisa reda dengan melihat pantai yang terbentang luas. Kalian bagaimana? Mesti punya cara tersendiri & unik untuk diceritakan ya.

Penulis biasa dimarahi kerana dia bukanlah sempurna untuk disayangi. Dia juga kerap berdepan dengan insan-insan istimewa punya sifat marah & garang. Itu biasa baginya, kadang-kadang marah itu membuatnya terasa & kadang-kadang marah itu buat dia sedar. Bila berdepan dengan orang yang suka marah & cepat marah kita tak boleh sesekali menambahkan kemarahannya. Nanti api kemarahannya semakin marak. Jadi cara terbaik kita mendiamkan diri sahaja. Ya, selepas lega kemarahannya barulah kita berbicara dari hati terus ke hati.



Ibarat api bila di simbah minyak makin bertambah maraknya. Begitu juga marah, bila ditambah kemarahannya akibat buruk padahnya. Bila negatif bertemu negatif ia akan menolak & saling membenci, tetapi bila negatif bertemu positif ia bertukar menjadi positif. Kita yang seharusnya membawa ‘charge’ positif tersebut. Jadilah seorang pendamai dengan mengikut firman ALLAH S.W.T dalam surah al-Hujurat ayat 9 & 10 yang bermaksud:

9. dan jika dua puak dari orang-orang Yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku zalim terhadap Yang lain, maka lawanlah puak Yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah; jika ia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya Dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam Segala perkara); Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang berlaku adil.

10. sebenarnya orang-orang Yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.

Masih ingat dengan kisah Nabi Muhammad s.a.w yang berdepan dengan seorang lelaki yang tiba-tiba memasuki masjid lalu mengqada’kan hajatnya di suatu sudut masjid. Ada sahabat yang cepat melatah mahu dipenggal kepalanya, Nabi Muhammad s.a.w dengan lembut membantah, “Biar dia menyelesaikan urusannya terlebih dahulu.” Tengok betapa hebatnya Nabi Muhammad s.a.w berhadapan dengan situasi ini.

Bagaimana dengan diri kita? Adakah kita siap meniru akhlak mulia Rasulullah s.a.w bersifat pemaaf dengan semua makhluk? Usah marah duhai diri, kawallah marahmu duhai hati yang lemah. Kamu bilang kamu cinta Rasulullah s.a.w apa salahnya kamu mencontohi sifat pemaaf Nabi Muhammad s.a.w.

Ramadhan adalah bulan terbaik untuk kita memperbaiki diri sendiri. ALLAH sentiasa memaafkan hamba-hambaNya yang mahu bertaubat kerana ALLAH Maha Pemaaf. Lawanlah marahmu terutamanya ketika bulan Ramadhan ini. Ya dengan pemaaf ini banyak kebaikan yang bakal mendampingi diri kita. & pemaaf ini akan menambah ketenangan hati kita, percayalah kerana penulis pernah melaluinya. Jom kita tutup ‘entri’ kali ini dengan sama-sama mengucap syukur pada ALLAH yang telah menciptakan kita dengan sebaik-baik penciptaan. Jom tengok lirik nasyid Ramadhan oleh Maher Zain!



Album : Ramadan
Munsyid : Maher Zain
http://liriknasyid.com


You lift me up high
You spread my wings
And fly me to the sky
I feel so alive
It's like my soul thrives in your light
But how I wish you'd be
Here with me all year around

Chorus:
Ramadan Ramadan,
Ramadanu ya habib
(Ramadan, Ramadan,
Ramadan O beloved)
Ramadan Ramadan
Laytaka dawman qareeb
(Ramadan, Ramadan,
How I wish you were always near)

Love is everywhere
So much peace fills up the air
Ramadan month of the Quran
I feel it inside of me, strengthening my Iman
But how I wish you'd be
Here with me all year around

Chorus

I just love the way you make me feel
Every time you come around you breathe life into my soul
And I promise that
I'll try throughout the year
To keep your spirit alive
In my heart it never dies

Oh Ramadan!

Chorus(2 times)
Laytaka dawman qareeb
(Ramadan, Ramadan,
How I wish you were always near)


Siiru ‘alaa barakatillah...salam Ramadhan kareem.


Saturday, 28 June 2014

Salam Ramadhan Kareem

Bismillahirrahmanirrahim...


Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang


Al-Hamdulillah Ya ALLAH...kami telah sampai di bulan Ramadhan kareem. Bulan tarbiyah buat umat Islam keseluruhannya. Betapa bahagia & bersyukurnya kita dilahirkan sebagai seorang muslim. Al-Hamdulillah, penulis kembali meneruskan penulisannya setelah agak lama menyepi mencari ruang untuk diri lebih mengenali Ilahi, mencari peluang untuk terus mujahadah memperbaiki diri yang penuh dengan kelemahan ini.

Hari pertama berpuasa sungguh mendatangkan haru & sebak di dada penulis kerana sangkaannya Ramadhan 1435H ini boleh dia berpuasa penuh di kampung bersama-sama keluarga tersayang, rupanya lain yang dirancang lain yang ALLAH aturkan untuknya. Kali ini dia berpuasa di perantauan lagi bersama seorang sahabat wira dunia akhirat iaitu Siti Zawiroh Daud. Apapun penulis masih bersyukur kerana diberi peluang untuk sampai & menghayati makna sebenar bulan tarbiyah ini.

Ya, mungkin dengan berada di perantauan ini mengajar penulis untuk lebih mengerti makna merindui keluarga tersayang, ya dengan cara ini ALLAH mendidik hatinya untuk tabah & sabar. Pengorbanan itu butuh kesabaran yang tinggi & penulis tahu ALLAH sangat menyayangi hambaNya yang sabar. Walau apa pun yang terjadi kita mesti ingat ALLAH dah tentukan yang terbaik untuk kita & ALLAH tak pernia sia-siakan kewujudan hamba2Nya.

Jom tengok gambar-gambar lama bulan puasa yang lepas!

Menu berbuka puasa tahun lepas punya...

Erm...sedapnya cendol ini hanya mampu tengok.

Hambali ketika bulan Ramadhan yang lepas...

Juadah bersahur...


Ni link tentang bulan Ramadhan. Nanti jika kalian rajin bukaklah yer. Setakat ini dahulu coretan penulis sempena 1 Ramadhan 1435H bersamaan 29 Jun 2014M. Moga memberi manfaat walau hanya berkongsi cerita sendiri yang mungkin kurang menarik pada pandangan sahabat semua. Apa pun penulis menyahut galakan Nabi Muhammad s.a.w. untuk samapikanlah walau hanya satu perkataan. Siiru 'alaa barakatillah.

Wednesday, 25 June 2014

Muhasabah di Pagi Hari

Bismillahirrahmanirrahim...             


Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah...ucapan syukur tak terhingga dilafazkan kepada ALLAH Yang Maha Esa mentadbir alam ini penuh adil & saksama. Selawat & salam buat junjungan Nabi Muhammad s.a.w yang telah menjadi wasilah penerusan perjuangan Islam. Moga Islam kan sentiasa menang di dunia ini walau ramai yang menidakkan keberadaannya & kebaikannya.

Al-Hamdulillah...semalam usai mendengar taujihat 'kata nasihat' daripada insan-insan hebat dalam perjuangan Islam ini. Sungguh kata-kata taujihat mereka membakar semangat penulis untuk terus berada di medan perjuangan ini walau sukar & badai merempuh hati. Jadi, elok rasanya penulis kongsikan apa antara mutiara & permata yang telah dipamerkan kepada kami sepanjang sesi tersebut. Syurga ALLAH manis & sukar untuk digapai kecuali dengan berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu barulah bersenang-senang kemudian. 

Permata pertama yang diperoleh penulis semasa mendengar kata-kata azimat keluar dari mulut insan-insan berjuang kerana ALLAH adalah firman ALLAH S.W.T dalam surah ali-Imran ayat 104 yang bermaksud:

104. dan hendaklah ada di antara kamu satu puak Yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik, serta melarang daripada Segala Yang salah (buruk dan keji). dan mereka Yang bersifat demikian ialah orang-orang Yang berjaya.

ALLAHUAKBAR...Penulis mahu tergolong dalam kalangan satu puak yang menyeru kepada kebaikan & melarang daripada segala yang mungkar. Ameen...Mahu sangat bukan kerana nak mengejar populariti tetapi atas dasar tanggungjawab & amanah yang terpikul di pundak bahunya. Kalian juga sebagai umat Islam punya amanah itu takkan sesekali terlepas cuma terkadang ramai yang kurang sedar akan apa matlamat keberadaannya di dunia yang fana ini.

Permata ke dua adalah tentang perjuangan Islam yang memerlukan ketaatan & wala' ahli terhadap pimpinannya. Bila keputusan syura sudah dilakukan & keputusan di bentuk secara automatik ketaatan pada pimpinan bakal terserlah. Ya, memang manusia punya banyak pendapat yang berbeza, tetapi perbezaaan itu bukan untuk mencari titik permusuhan @ pergaduhan bahkan kita mencari titik persamaan. Berbeza membuatkan manusia saling melengkapi. Satu persoalan digubah di sini, Mampukan kita terus istiqamah dalam perjuangan ini?



Mampukah kita bertindak seperti Nabi Muhammad s.a.w yang bila ditawarkan dengan harta, pangkat & wanita dengan syarat meninggalkan perjuangan Islam, Nabi s.a.w menolak. Nabi Muhammad s.a.w tetap dalam pendiriannya tidak seperti lalang yang bila ditiup angin ke kirilah ia, bila di tiup badai ke kananlah ia. Duhai diri yang lemah, ALLAH tidak menciptakan kita dengan sia-sia, kita punya tanggungjawab memakmurkan bumi ini. Bangunlah dari tidur kalian, teruskan perjuangan yang telah ditinggalkan oleh baginda Nabi Muhammad s.a.w ini.

Permata ke-tiga yang sempat di catat oleh penulis adalah juga berdasarkan firman ALLAH S.W.T dalam durah at-Taubah ayat 41 yang bermaksud:

41. pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada Dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun Dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah Dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.

Sungguh ayat di atas menggetarkan hati penulis. Ya, dia sering bertingkah untuk melakukan pengorbanan. Ya, dia sering tersasar saat sahabat-sahabat leka dengan nikmat berada & berintima' dengan perjuangan Islam. & terkadang dia masih tertanya-tanya apa sumbanganmu pada Islam? Apa sumbanganmu pada umat manusia ini yang semakin hanyut dengan fatamorgana dunia? Ya, dia sering mencipta alasan untuk tidak hadir dalam banyak program, bagaimana dosanya mahu diampun Tuhan. Mengaku menjadi umat Nabi Muhammad tetapi tidak bergerak meneruskan perjuangan Islam. Astaghfirullahal'azim...

Berjihadlah kamu dengan harta benda & jiwa kamu pada jalan ALLAH. HARTA & JIWA! Ingat duhai diri kamu hendaklah berjuang walau dalam keadaan senang atau susah dengan harta & jiwa. Usah salah anggap tentang jihad, konsepnya cukup meluasa bukan hanya berjuang & berperang di jalan ALLAH itu berjihad tetapi seluruh aspek kehidupan seorang Muslim ada kaitannya dengan jihad.

Permata terakhir yang sempat di ambil oleh penulis, asas dalam perjuangan Islam ada tiga perkara pertama siasah, ke dua dakwah & ketiga tarbiah. Tiga tonggak utama ini tak boleh sesekali dipisahkan. Jika terpisah salah satu maka mengundang padah. Perkongsian yang subhanallah....maha hebat membuka mata penulis & menaikkan semangatnya untuk meneruskan penulisan ini demi Islam. Moga sahabat juga dapat sesuatu melalui pembacaan ini. Baiklah, di bawah penulis lampirkan bersama beberapa kata-kata daripada sahabat daripada FB yang menarik untuk dikongsi bersama. Moga memberi manfaat buat ummah:





BERJUANGLAH KERANA ALLAH SELAGI NAFASMU MASIH ADA!


Tuesday, 24 June 2014

MATI Paling Dekat

Bismillahirrahmanirrahim...             


Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Al-Hamdulillah...akhirnya blog ini dibuka setelah agak lama menyepi. Sibuk dengan aturan dunia melayan karenah anak-anak saudara tidak memaksa penulis untuk terus berkarya dalam blog ini. Cuma terkadang curahan idea menjadi buntu, butuh ketenangan & pemikiran yang waras, "Aku mahu cerita tentang apa hari ini?" "Apa yang bisa menjentik hati untuk terus mengingati Ilahi?"

Al-Hamdulillah setelah puas membelek FBnya melihat 'post-post' dari sahabat-sahabat, penulis terpanggil untuk bercerita tentang hal ini walau sudah berulang kali dia mengulangi bab MATI dalam blog kisah hidupnya. Mati saat jasad terpisah dari roh, saat tangisan yang tersayang mengisi ruang hati pergi sudah seorang hamba menghadap Tuhannya. Saat ketika itu kita tidak mampu untuk berbicara apatah lagi bergerak. Tubuh kita dipapah manusia yang masih hidup, kain kafan membalut tubuh. Tertutup rapat. Jika di dunia kita suka hati tidak menutup aurat di alam ini tubuh kita tertutup rapat dengan kain putih. Malah solat jenazah di dirikan untuk si mati. 

Jika baik keberadaan manusia itu di dunia maka ramailah yang menangisi pemergiannya. Jika tidak baik keberadaannya di dunia berlakulah sebaliknya. Kematian yang bagaimana kita mahukan untuk diri kita? Adalah sepanjang hayat kita, kita terfikir walau sedetik bagaiamana keadaan kita ketika nazak menanti ke alam barzakh? Seharusnya kita meninggalkan dunia ini dalam keadaan baik kerana kita memegang gelaran muslim yang beragama Islam, yang mengamalkan Islam. Tepuk dada tanya iman kita, sejauh mana kita mengingati ALLAH & sejauh mana kita mengingati mati dalam setiap lagkah & gerak kita?

Penulis sendiri tertanya-tanya bagaimana keadaan saat sakaratul maut datang menjemputnya? Adakah dia bisa menghadapi saat itu dengan tenang atau bagaimana? Penulis terpanggil bercerita tentang MATI saat sahabat-sahabat sibuk bercerita tentang allahyarham Dato' Ustaz Haji Abu Bakar bin Chik. Ya mati tidak mengenal sesiapa. dan pergi sudah salah seorang hambaNya yang memberi jasa & sepenuh tumpuan pada agama. Sungguh penulis belum pernah mengenali beliau...



Penulis terbaca biodata di bawah semasa asyik meneliti berita-berita di dalam FBnya. Ya ALLAH sungguh hebat insan ini. Subhanallah...jika diizinkan ALLAH lebih awal penulis mengenali allahyarham tentu banyak perkara lagi yang dapat penulis belajar darinya. Beruntung bagi sahabat-sahabat yang rapat dengan insan-insan yang sentiasa di rahmati ALLAH ini. Tersukan usaha kita untuk mendekalti ulamak yang pasti memberi kebaikan kepada pendamping mereka.

Dato’ Ustaz Haji Abu Bakar Bin Chik
Biodata
Tarikh Lahir: 18 Ogos 1950
Tempat Lahir: Kg. Masjid Tepoh, Kuala Terengganu
Nama Isteri: To’ Puan Zaitun Binti Salleh
Bil. Anak: 8 Orang (5 Lelaki, 3 Perempuan)
Alamat Rumah: 1026, KM 14 Jalan Kelantan, Kampung Tok Jiring, Kuala Terengganu
Pendidikan
1973 – 1977: Ijazah Sarjana Muda (Hons) Pengajian Islam (Syariah) Dan Diploma Pendidikan UKM
1987 – 1988: Melawat Sambil Belajar Bahasa Inggeris Di Fort Wayne Community College, Indiana, USA
1995 – 1996: Melawat Sambil Belajar Bahasa Arab Di Jami’ah Afriqiyyah Alamiyyah, Khourtoum, Sudan
2011 – 2012: Ijazah Master Pengajian Islam, Open Universiti Malaysia (OUM)
Pengalaman Kerja
1977 – 1981: Pengetua Institut Berakan, Kuala Terengganu
1982 – 1986: Wakil Rakyat (ADUN Jeram), Terengganu
1997 – 1999: Pengarah Urusan Ilmu Amal Sdn. Bhd, Pemilik Rangkaian Sek. Rendah Islam Pintar (SRIP)
1999 – 2004: Exco Pertanian & Pembangunan Luar Bandar Negeri Terengganu
2000 – 2004: Pengerusi Ladang Rakyat Terengganu
2004 – Kini: Pengerusi Maahad Tahfiz Wal Tarbiyah Darul Iman (MTT)
2008 – Kini: Jawatankuasa Pertanian, Industri Asas Tani, Bioteknologi Dan Teknologi Hijau Negeri Kelantan
Politik
1981: Menyertai Parti Islam Semalaysia (PAS)
1984 – 1986: Tahanan Politik (ISA) Di Kem Tahanan Kemunting
1989 – 1999: Ketua Dewan Pemuda PAS Pusat Ke- 13
1999 – 2011: Timbalan Pesuruhjaya PAS Terengganu
2000 – Kini: Ahli Jawatankuas PAS Pusat
2000 – 2007: Pengerusi JK Pertanian & Pembangunan Luar Bandar PAS Pusat
2007 – Kini: Timbalan Pengerusi Lujnah Tarbiyah PAS Pusat
2008 – Kini: Pengerusi Lajnah Pendidikan PAS Pusat
Kegiatan Pelajar & Belia
1968 – 1970: Setiausaha Gabungan Pelajar Islam Terengganu
1975 – 1977: Naib Presiden Persatuan Mahasiswa UKM
1976 – 1977: Presiden Persatuan Mahasiswa Fakulti Pengajian Islam UKM
1977 – 1981: Setiausaha Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) Daerah Kuala Terengganu & Negeri Terengganu
Kegiatan Kemasyarakatan & Pendidikan
1979: Mengasaskan Pusat Pendidikan Pra Sekolah TASKI ABIM
1983: Mengasaskan Maahad Darul Quran, Terengganu
1987: Mengasaskan Pusat Pendidikan Islam Darul Taqwa, Terengganu
1989 – 1999: Pengerusi PASTI Malaysia
2006 – 2008: Penasihat (Luar) Yayasan Amal Malaysia
2009 – Kini: Timbalan YDP Yayasan Kebajikan & Pembangunan Pendidikan (YAKEP)
2013: Pengerusi Majlis Kebajikan Dan Pembangunan Pendidikan Malaysia
(MAKPEN)
Kegiatan Antarabangsa
1989: Ahli Persidangan Buruh Antarabangsa, Karachi, Pakistan
1989 & 1993: Pengarah Ijtima’ Perpaduan Ummah Antarabangsa Kali 1 & 2
1994, 1995 & 1996: Ahli Persidangan Perpaduan Masyarakat Islam Antarabangsa, Turki
1997 & 1998: Anggota JK Nadwatul Shabab Al-Alami, Khortoum, Sudan
2003: Ahli Persidangan Islamic Development Bank, Tajikistan & Uzbekistan
2005 – 2013: Presiden AFMY
2007: Mengasaskan Internasional Muslim Busines Network (IMBNet)
Penulisan Buku
1987: Individu Muslim Dan Jamaah Islam – Angkatan Edaran Sdn Bhd
1998: Ketahanan Gerakan Islam – Ilmu Amal Sdn Bhd
1999: Al Hizbul Islami Al Malizi (Bahasa Arab) – Darul Biarak, Beirut, Lubnan
2007: Pilihanraya: Satu Tuntutan Jihad – Pustaka Damai
2011: PAS 60 Tahun – Pustaka Damai
2013: Negara Berkebajikan Menurut Pandangan Syed Qutb – Pustaka Damai
Darjah Kebesaran & Anugerah Tokoh
2002: Setia Mahkota Terengganu (SMT)
2003: Dato’ Setia Mahkota Terengganu (DSMT)
2003: Anugerah Tokoh Sempena Sambutan Jubli Emas Dewan Pemuda PAS Trg
2003: Anugerah Tokoh Tarbiyyah Sempena Sambutan Jubli Emas Dewan Pemuda PAS Pusat
2009: Tokoh PASTI Malaysia
~copy&paste~
Dan hari ini, beliau meninggalkan kita menghadap Yang Maha Esa. Moga Allah Taala mencucuri rahmat ke atasnya dan diberikan ganjaran syurga..
Al-Faatihah..
 Perjuangan allahyarham Dato' Ustaz Haji Abu Bakar bin Chik takkan pernah padam, perjuangan menegakkan Islam & menyebarkan keindahan Islam pada semua manusia yang hidup di dunia ini. Ya ALLAH izinkan kami turut serta & terus istiqamah di jalan ini. Moga rahmat ALLAH sentiasa memayungi diri manusia bernama hamba & khalifahNya. Y aALLAH izinkan kami menemuiMu dalam keadaan Engkau redha terhadap kami. Sungguh Engkaulah sebaik-baik pelindung, penjaga & penolong kepada kami. 

Moga kematian seorang hamba ALLAH ini memberi pelajaran & pengajaran berharga kepada kita semua. Ambillah ibrah & contohilah allahyarham dalam meneruskan perjuangan menegakkan agama ALLAH ini. Teliti & muhasabah diri kita sebelum ajal menjemput tiba.

Siiru 'alaa barakatillah...


Saturday, 21 June 2014

Aku Yang Sensitif

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Al-Hamdulillah...nafas belum terhenti, gerak tangan masih bisa bertingkah, suara masih bisa berbicara, akal masih mahu terus berfikir. Anugerah terindah ALLAH pada hambaNya yang mengerti maksud tersurat syukur. syukur dilahirkan sebagai Muslim, syukur dikurnia sahabat-sahabat pendamping yang baik, syukur dihadiahkan dengan kehadiran insan-insan penyayang di sisinya. Terima kasih Ya ALLAH.

Setiap ciptaan ALLAH ada istimewa dan kurangnya. Ya, ibarat air laut yang ada pasang surutnya begitulah rentak manusia. Ada kebaikan & ada kelemahannya. Ya sesetengah insan menganggap yang baik itu sahaja bagi kekuatan padanya, sedang yang buruk, jelek, tidak cantik hanya menambah kelemahannya. Fitrah manusia inginkan kesempurnaan dalam kehidupan tetapi pada hakikatnya manusia tidak dilahir untuk sempurna semata.

Ingin penulis tekankan di sini, mengertilah duhai sahabat semua...penulis bukanlah insan yang terbaik. Jauh sekali sempurna. Sebab dia tahu dia hambaNya yang lemah penuh dosa dan nodalah, dia mahu mengorak langkah mencipta blog yang penuh kenangan indah di dalamnya. Bukan niatnya untuk membuka pekung di dada, bukan niatnya mahu mencari publisiti semata.

Satu sahaja tekadnya, mahu mengajak diri dan manusia sekelilingnya kepada kebaikan dan keindahan Islam. Alangkah indahnya jika hidup berteraskan Islam semata! Alangkah bahagianya  bumi andainya manusia berusaha mendekatkan diri pada Ilahi. Ya, mana tahu blog ini memberi inspirasi pada yang lain untuk menyampaikan Islam kerana penulis rasa ada amanah yang harus dipikul kerana dia adalah MUSLIM. Amanah itu bukan hanya kita melaksanakan fardu ain tetapi tidak melupakan fardu kifayah.

Sebegitu banyak tersenarai kelemahannya, kerana dia sedar dia hanya insan biasa yang terkadang tersungkur dek ujian dunia. Namun, dia harus bangkit keranaNya, dia harus sedar tanggungjawab dan amanahnya masih minta diselesaikan sebelum roh terpisah dari jasadnya.
Kelemahan itu tidak sesekali melemahkannya. Kekurangan itu tidak sesekali mencacatkan hidupnya, kerana dia yakin setiap kelemahan dirinya ALLAH dah senaraikan yang terbaik untuknya. Dia pasti bisa menghadapinya dengan kebergantungan kepada ALLAH. Apa kekurangannya? Aku yang sensitif dan aku yang ‘lurus’. Hidup sentiasa adil, ALLAH Maha Adil meletakkan sesuatu mengikut kesesuaiannya, Cuma manusia yang terkadang buta menilai apa hikmah di sebalik kelemahannya.

Setiap manusia terutamanya wanita dikurnia satu perasaan fitrah baginya iaitu sensitif. Mudah terasa & senang berekspirasi. Riak wajahnya menggambarkan segala-galanya. Ramai kawan kata, “Kamu ini sensitif sangatlah. Kami bergurau sahaja. Kamu ini lurus sangatlah orangnya. Siapalah yang mahukan kamu.” Apa natijahnya? Itu terserah padanya.

Ya dengan sensitif itu penulis dapat mengelak diri daripada perkara yang tidak sepatutnya berlaku. Dengan sensitif itu mengajar penulis berhati-hati dalam kata-kata dan tindakannya, kerana dia tidak mahu melukai hati insan-insan yang disayanginya. Sensitif itu kadang-kadang mengehadkan pergaulannya. Sensitif itu kadang-kadang buat dia berfikir jauh dalam menilai sesuatu perkara terutama tentang kata gurauan sahabat-sahabatnya.

Sensitif itu kadang-kadang membuatnya menitiskan air mata tanpa di duga. Ya, air mata peneman setianya ketika marah merajai jiwa, ketika resah datang tanpa diminta, ketika rindu pada sahabat-sahabat dan keluarga datang menerpa, ketika ujian dariNya menusuk relung paling dalam qalbunya. Ya, dalam sendu tangis air mata penenangnya ALLAH Yang Maha Esa. Dia sedar itu & dia mengerti serta wajib berbaik sangka pada Penciptanya. Namun, usah salah tafsir mengata air mata itu tanda wanita lemah. Air mata itu sebenarnya menguatkan kita kerana dengan air mata kita semakin dekat padaNya.

Biarlah dia terus sensitif, biarlah kata orang dia itu ‘lurus’, yang penting dia tahu ke mana hala tuju terakhir kehidupannya. Bila melihat diri penuh dengan kelemahan, terkadang dia meneliti diri manusia-manusia lain yang turut punya kelemahan. Usah pertikai kenapa & kenapa ALLAH menjadikan aku penuh kelemahan & kekurangan, tapi cualah pertikaikan bagaimana usaha kita untuk menghadapi kelemahan itu.

Bila kita susah, tengok ramai lagi manusia yang lebih suah dari kita. Bila kita rasa  diri penuh dengan kelemahan & kekurangan tengok orang lain yang lagi banyak kekurangannya bukan untuk melemahkan kita tetapi untuk memotivasikan diri menjadi lebih baik.penulis tidak mahu sesekali dipandang sempurna oleh sahabat semua kerana penulis sedar dirinya tak pernah sempurna.

Kebaikan yang ada tercalit pada dirinya adalah hasil didikan dan keprihatinan ayah bondanya. Hasil usaha ibu ayahnya yang berpenat lelah membesarkannya, sebagaimana dia yang ada sekarang. Itulah jasa terbesar ayah bonda serta insan-insan yang pernah hidup dalam kamus penulis. Tanpa mereka penulis takkan membesar menjadi muslimah seperti sekarang. Dan sudah tentu tanpa kasih sayang ALLAH penulis takkan sesekali hidup seperti sekarang. Al-Hamdulillah, yang penting kuasa ALLAH mengatasi segalanya.

Kelemahan dalam diri manusia bukan untuk menambah lemah diri kita, tetapi kelemahan itu sebagai tanda kita masih dan sentiasa memerlukan ALLAH dalam setiap gerak kerja kita. Kelemahan itu bila dibaiki, dia akan bertukar menjadi kelebihan. Kelemahan itu adalah untuk kita saling melengkapi sesama manusia.

Biar bila ada yang lemah, ada yang datang menguatkan. Bila ada yang sakit, ada yang datang memberi rawatan. Bila ada yang gagal, ada pula yang memberi semangat untuk terus berjaya dalam kehidupan. Bila ada yang jatuh, ada yang menghulur tangan pertolongan. Bila ada yang kurang, ada yang menampung kekurangan berubah menjadi kelebihan. ALLAH Maha Tahu apa yang terbaik untuk hamba-hambaNya.

Aku yang sensitif masih kekal sensitifnya. Aku yang lurus, masih lurus dalam kewarasannya berfikir. Asal dia bisa menilai mana yang baik, mana yang buruk, asal dia dapat melaksanakan perintahNya & meninggalkan laranganNya. Itu sudah cukup di samping mengajak diri & insan-insan yang hidup di sisinya mengikut segala perintah ALLAH. Al-Hamdulillah...


Usah kita sibuk mencari kelemahan manusia lain, hitung dulu kelemahan diri kita. Usah kita sibuk mengata orang yang jahat dalam perbuatannya, koreksi dulu bagaimana tingkah kita? Bagaimana mahu menyampaikan Islam jika kita sendiri kurang pengetahuan tentang Islam. Tetapi itu bukan alasan untuk kita mengelak diri dari menyampaikan Islam pada semua. Usah kita sibuk mencari yang terbaik untuk diri kita, semaikan dulu segala sifat baik terhadap diri kit. Itu yang utamanya. Moga keredhaan ALLAH sentiasa bersama kita! Ameen.