Saturday, 8 April 2017

Kamu Hadiah Terindah

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah ucapan syukur ini penulis garapkan dalam setiap karangan ceritanya terus menerus dan berharap tidak sesekali putus. Moga ucapan ini sentiasa menghiasi kehidupan penulis dan keluarga. Al-Hamdulillah...Ya ALLAH atas kurniaan iman dan Islam yang sentiasa membuat kehidupan penulis bahagia dan bersederhana dalam kehidupan.

Al-Hamdulillah...kamu hadiah berharga mama, sayang. Saat kamu lahir ke dunia hingga lah sekarang kamu sudah berusia 3 bulan 9 harikamulah hadiah terindah mama. Masih kukuh di ingatan mamabagaimana rasa sakit yang mama tanggung saat melahirkan kamu, nak. Saat dan detik itu juga mengingatkan mama pada ibu kandung mama semasa melahirkan mama hampir 27 tahun yang lalu. Al-Hamdulillah kamu cukup bertuah kerana babamu menemani mama dari mama sakit  di tahan di bilik bersalin hinggalah mama dimasukkan ke dalam wad selepas selamat melahirkan kamu secara normal. Terima kasih baba.

Betapa bahagia dan ‘excited’ nya baba mahu menerima kehadiran kamu sehingga dia sanggup tidur dalam kereta, solat dan membersihkan diri di masjid, makan di kedai, ulang alik dari masjid ke hospital sepanjang tempoh menunggu kelahiranmu, nak. Kamu memang hadiah terindah buat kami yang telah lama menanti detik indah bersama-sama baba, mama dan baby. Dek kerana itu, mama dan baba tak pernah putus mengucap syukur al-hamdulillah padaNya.

Kamu hadiah terindah, saat melihat dan memegang tubuhmu buat pertama kali mama tak putus menutur al-Hamdulillah. Air mata mama mengalir tanpa di minta bukan hanya kerana menahan sakit tetapi diiringi air mata kegembiraan. Kamu memang comel, kulit mu putih melepak tiada cacat mahupun cela. Kamu juga sihat walafiat. Hadirmu tidak pernah menyusahkan kami tambahan kamu memberi rahmat pada semua yang menyayangimu, menambah bahagia dan kemudahan pada mama dan baba.

Bicara ini mama coret untukmu puteri sulung mama. Moga kamu bisa membacanya nanti:

Mama menyayangimu kerana ALLAH. Saat minggu pertama kita bersama kamu sentiasa menangis dan meragam. Mama hilang arah dan kematian akal tertekan pun ada jugak. Lama-kelamaan mama semakin faham bahasa tangis puteri sulung mama ini. Mama sangat bersyukur dikurniakan puteri yang sihat walafiat dan tak pernah menyusahkan mama dan baba. Kamu anak mama. Kamu hadiah terindah mama. Dalam banyak-banyak hadiah yang mama dapat sepanjang 27 tahun kehidupan mama kamulah hadiah terindah, paling indah yang mama pernah dapat.  Walau terkadang baba hanya membiarkan mama menguruskan kamu seorang diri...walau terkadang mama dipagut resah dan tertekan...walau terkadang air mata kesedihan mama menitis laju dek kerana tidak mampu menahan keperitan ujian ini...Mama cuba untuk kuat sayang dan mama cuba untuk memahami keadaan ini. Cuba memahami keadaan baba yang kepenatan bekerja mencari duit untuk kehidupan kita. Cuba untuk menghadapi masalah dengan ketenangan dan kesabaran. Hanya ALLAH penguat mama. Mama sentiasa doakan kamu, Nur Khadijah Zulaikha binti Noriskandar. Moga kasih, sayang, cinta dan rindu kita berkekalan hingga ke syurga. Ameen ya Rabb.

Setakat ini sahaja coretan chinta mama dan baba buat puteri tersayang. Coretan ini mama nukilkan untuk kamu, sayang. Sekalung terima kasih diucapkan buat pembaca setia blog ini, terima kasih atas sokongan dan kesetiaan kalian untuk menziarahi blog ini. Moga kalian sentiasa di bawah rahmat dan kasih sayang ALLAH.

Maaf andai blog ini banyak membuat kalian terluka atau cemburu. Maaf andai blog ini banyak memberi susah pada kalian. Maaf andai kisah perkongsian ini menambah duka di hati kalian. Niat penulis hanya mahu berkongsi dan bercerita keindahan Islam dalam kehidupan.

Pesanan buat sahabat-sahabat yang belum dikurniakan anak, usah risau tabahlah kalian. InsyaAllah ada rezeki kalian yang akan ALLAH berikan, usah khuwatir. Usaha dan terus berdoa pada ALLAH. Jangan sesekali merungut dengan qada’ qadar ALLAH. Terimalah dengan hatinya tenang dan terus berusaha tak lupa bertawakkal. Penulis juga merasai apa yang kalian rasa. Perasaan bila lambat dikurniakan anak dengan soalan-soalan yang bertalu-talu menimpa bila nak dapat anak. Usah peduli kata manusia, nanti lama-lama tutuplah mulutnya.


Ikuti diari mama dan baba sepanjang tempoh menanti kelahiran puteri sulung mama dan baba dalam entri akan datang.  

Gambar mahal...ketika dalam bilik bersalin.
Khadijah baru lahir tanggal 31.12.2016.

Nur Khadijah Zulaikha binti Noriskandar sudah berusia 3 bulan 9 hari hari ni.
Anak manja intan payung baba ni!



Wednesday, 5 April 2017

Kamu Anugerah Terindah

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah setelah lama penulis blog ini menyepi, akhirnya pada tarikh ini dia memulakan penulisan blog. Rindunya pada penulisan blog. Banyak sekali kisah dan peristiwa yang tak dapat dirakamkan dalam blog ini sepanjang tempoh Oktober 2016 hingga Mac 2017. 

Mesti ramai yang menantikan isi entri kali ini memandangkan ini adalah penulisan pertama penulis untuk tahun 2017. Al-Hamdulillah...terima kasih ya ALLAH kerana telah mengurniakan kepada penulis masa dan kesempatan serta ruang untuk berkongsi rasa dan keindahan hidup dalam Islam. Syukur tidak terhingga kerana peluang ini memberikan masa untuk penulis bercerita tentang tanggungjawabnya yang baru sebagai ibu.

Entri kali ini berkisar tentang Anak Anugerah Terindah...Al-hamdulillah diam-diam ubi berisi. Diam-diam penulis rupanya sedang sibuk menguruskan tanggungjawab dan amanah sebagai ibu. Akhirnya setelah  lebih 9 bulan menunggu penulis bergelar seorang mama.

Al-Hamdulillah tepat pada 31 Disember 2016 pada jam 9:42malam penulis telah selamat melahirkan seorang bayi perempuan (muslimah...insyaAllah bakal menyinarkan agama Islam) seberat 3.45kg. hujan renyai yang membasahi bumi menyambut kelahiran puteri sulungnya. Al-Hamdulillah...Ya ALLAH. Terima kasih di atas segala nikmat dan anugerah yang Engkau berikan kepada kami. Puteri comel ini diberi nama Nur Khadijah Zulaikha binti Noriskandar. 

Buat anakanda tersayang mama ada titipkan kata buatmu. Moga puteri sulung mama ini bisa mengerti perjalanan berliku sebuah kehidupan di dunia. Moga puteri sulung mama ini bisa mengharungi segala badai dan ujian yang mendatang dengan hati yang tenang dan redha. Moga puteri mama ini sentiasa di bawah naugan dan kasih sayang ALLAH:

Anakanda tersayang
kasih tercurah padamu
hanya kerana ALLAH semata
kamu anugerah terindah mama
mama bersyukur adanya kamu di sisi mama
menemani saat duka suka mama
gelagatmu menceriakan mama
tawamu membahagiakan mama
comelmu menambah rasa syukur mama
gerak gayamu bisa menenangkan mama
tangismu mengundang resah mama

Anakanda tercinta
moga kamu membesar menjadi anak solehah mama
moga kamu sentiasa memenuhi kehendak agama
utamakan ALLAH dalam kehidupanmu
utamakan Rasulullah s.a.w dalam harimu
uatamakan Islam dalam setiap langkahmu
kamu anugerah terindah buat mama

Anakanda 
jadikan dirimu hamba ALLAH
menelusuri kehidupanmu dengan keindahan Islam
muslimah yang dicemburui bidadari syurga
muslimah yang dikasihi sahabat-sahabatnya
muslimah yang berani menegakkan keadilan dan kesaksamaan
Mama...doakan yang terbaik untuk anakanda

Puteri sulung mama....
Bicara kata ini mama nukil 
saat kamu masih berusia 3 bln 6 hari
saat kamu masih kecil untuk mengerti tentang dunia
mama sayang kamu kerana ALLAH
Kamu anugerah terindah buat mama


gambar kenangan di pantai.







Saturday, 17 September 2016

Air Mata Pengubat

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...


Air mata
Tumpah berjuraian
Membasahi pipi nan gebu
Terhenti seketika
Bila kelihatan pelangi indah
Menghiasi langit maha luas
Bila terbentang laut nan biru
Ombak menghempas pantai
Ketika itu air mata terhenti
Mengubat kesedihan hati

Fitrah sang manusia
Tidak selamanya kuat menongkah badai
Tidak selamanya betah menghadapi ujian
Ada saat dia lemas dalam ketaatan
Ada masa dia jatuh tanpa bantuan
Air mata itu pengubatnya
Bila tumpah ke bumi penuh fata morgana
Ia seakan memberi ketenangan
Bersamanya ada kekuatan

Manjakah
Bila manusia sentiasa menangis
Berteman air mata yang terkadang membawa ketenangan
Berteman kasih ALLAH yang mekar sentiasa
Sensitifkah
Hati manusia bila air matanya menitis
Mengharap redha serta cinta Ilahi
Memohon ampun pada setiap dosa
Memohon pertolongan pada setiap masalah
Melepas marah berlalu pergi hilang

Air mata                   
Bersamanya ada cinta ALLAH
Mengharap kasihNya pada setiap titisan air mata
Mengharap kekuatan dariNya
Mengharap redha dariNya pada setiap kesusahan
Mampu berdiri dengan cinta ALLAH Yang Esa
Tidak membiarkan cinta manusia
Menghapus rasa manisnya sebuah keimanan

Ya ALLAH
Terima kasih…Al-Hamdulillah
Untuk anugerah air mata ini
Kehadirannya bermakna penuh ketenangan
Wujudnya memadam api dendam
Hadirnya melenyap kesedihan
Membawa sinar pelangi gemilang

Buat insan yang mendamba cinta sang Pencipta

Penulis dan Suami



Air Mata Seorang Isteri

Bismillahirrahmanirrahim....

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Air mata
Menjadi peneman saat kesedihan
Saat di rasa hidup keseorangan
Sepi tanpa bicara kata
Ia jatuh berderai tanpa dipinta
Turunnya laju bagai tiada mahu berhenti
Bak hujan lebat menimpa bumi
Tiada tanda mahu hilang
Membawa bersama duka di hati

Ya ALLAH
Inikah ujian dariMu
Benar membuat tangis ini tiada berhenti
Benar menyesak fikiran minda
Benar menusuk kalbu nan sakit
Sedihnya mengundang air mata kembali
Dukanya menahan ujian ini

Ya ALLAH
Benarkah sukar mengejar redhaMu
Benarkah payah menjadi isteri
Isteri yang dicemburui bidadari syurga
Isteri solehah dambaan suami
Bagaimanakah tingkah kami
Mahu bagaimana rentak kami
Bisa mengubat duka si suami
Bisa menyimbah bahagia si suami
Bisa mengundang tenang di hati suami
Bisa merawat resah gelisah si suami
Bisa segala-galanya di damba suami

Ya ALLAH
Diriku hanya insan biasa
Menumpang di kasih lalu seorang lelaki
Bernama suami
Biar jasad dan ruh bersemadi
KeranaMu Ya Ilahi
Kurniakan kami kekuatan
Kekuatan berdepan ujianMu ini

Air mata itu
Masih basah menitis di pipi
Air mata itu milik siapa
Milik si isteri mendamba kasih abadi
Merungkai sebak di hati
Memohon kuasa Tuhan Yang Maha Menguasai
Memberi hati bisa betah bersama kehidupan
Kehidupan baru bergelar seorang isteri
Tetap teguh hatimu
Tetap berdiri kerana ALLAH
Tetap ampuh walau ditimpa badai bertalu
Tetap utuh hingga akhirnya
ALLAH menjemputmu

Bersama sebaik-baik pengakhiran




Friday, 16 September 2016

Cinta & Pengorbanan Zulhijjah

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah dengan kuasa ALLAH penulis masih diberi kekuatan untuk menarikan penanya dalam blog ini. Al-Hamdulillah...nikmat iman & Islam sentiasa menghiasi ruang hidupnya walau terkadang sebagai manusia biasa dia merasa sempit dengan setiap masalah dan ujian yang datang padanya. Syukur padaMu ya ALLAH kerana masih memberi peluang pada diri ini meneruskan hidup dalam Islam. Islam anugerah terindah yang tidak boleh dijual beli & dicari tempat membeli-belah.

Cinta seringkali dikaitkan dengan pengorbanan. Tiada cinta jika tanpa pengorbanan. Begitu juga tiada pengorbanan jika tidak bersulam cinta. Benar, cinta memerlukan pengorbanan. Berkorban apa sahaja demi untuk yang dicintai. Beruntung bagi mereka yang meletakkan cinta ALLAH untuk setiap detik pengorbanannya. Cinta & pengorbanan juga dikaitkan dengan bulan Zulhijjah, serta kisah Nabi Ibrahim a.s. Mari kita mengambil ibrah & pengajaran dari kisah cinta & pengorbanan Nabi Ibrahim a.s terhadap ALLAH, & keluarganya.

Ada beberapa kisah Nabi Ibrahim a.s. yang ingin penulis kongsikan bersama sahabat-sahabat pembaca. Moga kisah-kisah ini sentiasa mengingatkan kita betapa cinta & pengorbanan jika ada bersamanya ALLAH pasti memudahkan & membahagiakan. Cinta & pengorbanan itu tak selamanya pahit & tidak selamanya membahagiakan. Ambil ibrah dari kisah nabi insyaALLAH kita akan memperoleh hikmah disebalik ujian & masalah yang datang.

Kisah pertama tentang perdebatan antara Nabi Ibrahim, ayahandanya & kaumnya yang telah dirakam dalam kalamullah surah Al-An’am ayat 74 hingga 79 yang bermaksud:
74. dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berkata kepada bapanya Aazar: "Patutkah ayah menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya Aku melihatmu dan kaummu Dalam kesesatan Yang nyata".

75. dan Demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi, dan supaya menjadilah ia dari orang-orang Yang percaya Dengan sepenuh-penuh yakin.

76. maka ketika ia berada pada waktu malam Yang gelap, ia melihat sebuah bintang (bersinar-sinar), lalu ia berkata: "Inikah Tuhanku?" kemudian apabila bintang itu terbenam, ia berkata pula: "Aku tidak suka kepada Yang terbenam hilang".

77. kemudian apabila dilihatnya bulan terbit (menyinarkan cahayanya), Dia berkata: "Inikah Tuhanku?" maka setelah bulan itu terbenam, berkatalah dia: "Demi sesungguhnya, jika Aku tidak diberikan petunjuk oleh Tuhanku, nescaya menjadilah Aku dari kaum Yang sesat".

78. kemudian apabila Dia melihat matahari sedang terbit (menyinarkan cahayanya), berkatalah dia: "Inikah Tuhanku? ini lebih besar". setelah matahari terbenam, Dia berkata pula: ` Wahai kaumku, Sesungguhnya Aku berlepas diri (bersih) dari apa Yang kamu sekutukan (Allah dengannya).

79. "Sesungguhnya Aku hadapkan muka dan diriku kepada Allah Yang menciptakan langit dan bumi, sedang Aku tetap di atas dasar Tauhid dan bukanlah Aku dari orang-orang Yang menyekutukan Allah (dengan sesuatu Yang lain)".

Demi cinta Nabi Ibrahim a.s. sanggup berkorban dengan berdebat & berdiskusi bersama-sama masyarakat dan ayahnya yang merupakan seorang pengukir patung berhala. Mencari kebenaran di sebalik kebatilan.

Kisah ke-2 tentang kisah pembakaran Nabi Ibrahim a.s. secara besar-besaran kerana dituduh telah memusnahkan ‘tuhan-tuhan’ berhala sembahan masyarakatnya. Tempat pembakaran disediakan untuk membakar Nabi Ibrahim a.s. nak kata bahang apinya sangat besar sehingga menyebabkan mereka melemparkan Nabi Ibrahim a.s. menggunakan satu alat yang dinamakan manjanik.

Mari kita lihat & tadabbur ayat Quran surah Al-Anbiya’ ayat 69 yang bermaksud:
69. Kami berfirman: "Hai api, Jadilah Engkau sejuk serta Selamat sejahtera kepada Ibrahim! ".

Ketika Nabi Ibrahim a.s. berada dalam api yang sangat marak, ALLAH telah memerintahkan api untuk menjadi sejuk & selamat sejahtera untuk Nabi Ibrahim a.s. Betapa tingginya cinta & pengorbanan Nabi Ibrahim a.s demi mempertahankan kemuliaan Islam & benar cintanya adalah kerana ALLAH. Semasa dalam api bakaran, Nabi Ibrahim a.s. tak pernah putus bergantung harap pada ALLAH dengan berzikir mengingatiNya, “hasbiyallah wa ni’mal wakil.” Demi cinta Nabi Ibrahim a.s. sanggup mengorbankan dirinya dalam api bakaran & kebergantungan utamanya pada ALLAH Yang Maaha Esa.

Kisah ke-3 Nabi Ibrahim a.s. adalah tentang kelahiran satu-satunya putera yang diberi nama Ismail. NABI Ibrahim a.s. memperoleh seorang anak hasil pernikahannya dengan Hajar setelah isteri pertama Nabi Ibrahim a.s, Sarah tidak dapat memberikannya zuriat dengan kuasa ALLAH. Setelah lama menanti berakhir jua detik penantian itu dengan kelahiran Nabi Ismail. Kelahiran zuriat yang sangat dinanti walaupun pada ketika itu usia Nabi Ibrahim a.s. adalah tersangat tua. Penantian itu pengorbanan & kesabaran. Dengan kuasa ALLAH cinta & pengorbanan Nabi Ibrahim a.s. berbalas dengan kelahiran putera yang diangkat menjadi Nabi Ismail.

Sabar, cinta & pengorbanan sangat sinonim bersama. Cubalah didik diri kita untuk sentiasa menanam perasaan ini supaya kelak kita sentiasa dilimpahi dengan ketenangan. Tak susah jika kita sentiasa istiqamah melaksanakannya dalam kehidupan.

Kisah ke-4 Nabi Ibrahim a.s. Kali ini menuntut cinta & pengorbanan yang besar dari Nabi Ibrahim a.s. apabila ALLAH memerintahkan Nabi Ibrahim a.s. meninggalkan isteri & anaknya, Hajar & Ismail yang ketika itu masih menyusu dengan ibunya di tanah gersang. Mereka memulakan perjalanan yang panjang. Sanggupkah seorang suami meninggalkan isterinya seorang diri? Sanggupkah hati seorang ayah meninggalkan anaknya yang baru dilahirkan bersendirian di tanah gersang itu? Apakan daya itu semua suruhan & perintah ALLAH. Siapa tak sayang anak dan isteri? Sudah tentu Nabi Ibrahim a.s menyayangi mereka, tetapi perintah ALLAH melebihi kehendak nafsu sebagai manusia. Di lawan perasaan sedih demi memenuhi perintah ALLAH. Inilah pengorbanan suci seorang suami & ayah.

Mari kita menelusuri kisah ini! Biarpun kasih sayang kita kepada insan-insan yang kita sayang melebihi kasih sayang kita kepada segalanya, ingatlah cinta & kasih sayang yang berpaksi & bergantung pada ALLAH sahaja yang bisa membawa bahagia dalam kehidupan kita. Tengok betapa Nabi Ibrahim a.s mematuhi setiap perintah ALLAH walau pada saat itu hatinya sebagai suami & ayah sangat berat melepaskan ahli keluarganya pergi. Nabi Ibrahim a.s yakin bahawa ALLAH sentiasa ada untuk menjaga isteri & anaknya. Keyakinan dalam cinta & pengorbanan membuahkan suasana harmoni.

Kisah ke-5 dan terakhir yang penulis ingin ‘highlight’kan di sini dengan membaca & mentadabbur terlebih dahulu ayat al-Quran surah As-Shoffat ayat 99 hingga 111 yang bermaksud:
99. dan Nabi Ibrahim pula berkata: "Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, ia akan memimpinku (ke jalan Yang benar).

100. " Wahai Tuhanku! kurniakanlah kepadaKu anak Yang terhitung dari orang-orang Yang soleh!"

101. lalu Kami berikan kepadanya berita Yang mengembirakan, Bahawa ia akan beroleh seorang anak Yang Penyabar.

102. maka ketika Anaknya itu sampai (ke peringkat umur Yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya Aku melihat Dalam mimpi Bahawa Aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa Yang diperintahkan kepadamu; insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang Yang sabar".

103. setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan Anaknya Dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim - Dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah kami),
104. serta Kami menyerunya: "Wahai Ibrahim!

105. "Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi Yang Engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang Yang berusaha mengerjakan kebaikan.

106. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian Yang nyata;

107. dan Kami tebus Anaknya itu Dengan seekor binatang sembelihan Yang besar;

108. dan Kami kekalkan baginya (nama Yang harum) Dalam kalangan orang-orang Yang datang kemudian:

109. "Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!".

110. Demikianlah Kami membalas orang-orang Yang berusaha mengerjakan kebaikan.

111. Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami Yang beriman.

Kisah cinta & pengorbanan Nabi Ibrahim a.s. dengan anaknya, Nabi Ismail yang sepatutnya kita contohi bersama. Bila tiba Eidhul Adha kita mesti mahu bercerita tentang kisah ini. Kisah penyembelihan Nabi Ismail yang akhirnya ditukarkan ALLAH dengan haiwan sembelihan. Sanggupkah seorang ayah sekali lagi mendapat perintah menyembelih satu-satunya anak kesayangannya? Sanggupkah seorang ayah mengorbankan jiwa anaknya demi memenuhi perintah ALLAH? Ya kerana sanggup berkorban & rasa cinta yang mendalam kepada ALLAH lah Nabi Ibrahim a.s. mahu menyembelih Ismail dengan persetujuan Ismail. Anak & bapa yang taat pada perintah ALLAH.

CINTA & PENGORBANAN KERANA ALLAH ini yang mahu penulis garapkan dalam perkongsian hari ini. Moga hati-hati kita semua akan memperoleh manfaat dan membuka jalan kebenaran kepada diri kita nanti. Raikan Eidhul Adha dengan penuh kesederhanaan juga penuh rasa cinta & pengorbanan.

Setakat ini dahulu coretan penulis untuk kali ini. Maaf andai ada yang salah. Terima kasih untuk segala sokongan. Teruskan mendoakan penulis & seluruh umat Islam agar kita terus istiqamah di jalan yang diredhai ALLAH. InsyaALLAH, kita jumpa lagi di ‘next episode.” :)



                                                                                   


Thursday, 15 September 2016

Warkah Buat Insan Bernama Suami

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Salam...Jumaat kareem kepada semua sahabat yang sudi menziarahi blog ini. Saban hari mengikuti setiap entri dalam blog ini, & mengambil ibrah dari setiap cerita. Moga bermanfaat yer untuk kita semua. Tanggal 16 September 2016, pemergian Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din seorang tokoh ulamak yang sangat berjasa pada masyarakat menghadap Tuhannya. Pergi sudah permata bagi masyarakat. Moga al-marhum ditempatkan bersama-sama orang beriman. Ucapan takziah disampaikan kepada semua ahli keluarga al-marhum Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din.

Al-Hamdulillah...diri ini masih punya kekuatan & kesempatan dalam meneruskan pena ini agar tidak bisu tanpa cerita. Perkongsian & pengalaman yang terlukis di lakaran blog ini terkadang memberi sumber inspirasi kepada penulis untuk meneruskan penulisannya. Menambah rasa dekat dengan ALLAH dengan cara berkongsi nikmat pemberian ALLAH pada dirinya dalam setiap penulisan. Setiap manusia punya garapan cerita yang tersendiri sudah tentu masing-masing punya jalan cerita yang berbeza dan pasti penuh warna-warni. Perbezaan itulah yang nampak menarik, warna-warni itulah yang terkadang memberi sinar kebahagiaan dalam kehidupan.

Al-Hamdulillah...kini penulis telah bertukar status, dari seorang bujang menjadi isteri orang. Punya suami sudah tentu. Dikurniakan juga kehadiran ibu bapa mertua yang penyayang serta ipar duai yang membahagiakan. Penulis sangat bersyukur kerana setiap doa & permintaannya sentiasa dikabulkan oleh ALLAH. Majlis perkahwinannya bertarikh 18 September 2015 berjalan lancar & meriah. Kehidupan berkeluarga yang baru dibinanya kini terkadang diuji dengan cabaran & kesusahan. Itu lumrah. Ya, dia harus redha & kuat menghadapi kehidupan barunya penuh cabaran dan terkadang menguji keimanannya.

Warkah buat insan bernama suami digarap penuh teliti agar tiada yang terasa hati atau bangga diri. Khas untuk mereka yang bakal & telah bergelar sebagai suami & khusus untuk suami penulis yang tercinta. Moga kehadiran warkah ini memberi ruang untuk kita saling memahami & tetap menyayangi atas dasar cinta kerana ALLAH.

Duhai suami, saat termeterai akad nikah kita...maka automatik amanah suami isteri terbeban di pundak. Memegang amanah baru dan dunia cabaran bakal bermula. Langkah kita bukan lagi seorang, tapi kini berdua. Dua hati yang mengejar satu cinta. Cinta kerana ALLAH. Bapa kandung merangkap wali terpaksa melepaskan puterinya pergi dengan harapan puterinya dijaga dan dipelihara seperti dia dijaga & disayangi oleh ayahandanya. Di tahan sebak di dada, “Pergi sudah anakku pada suaminya. Bertukar tangan sudah puteriku, anakku dosa pahalamu kini ditanggung oleh suamimu.”

Bukan mudah seorang ayah mahu melepaskan puteri-puterinya kepada menantunya. Juga bukan mudah untuk seorang ibu melihat puteri yang dibesarkannya kini menjadi isteri orang. Bertalu pesanan ibu ayah pada menantu mereka. Usah dianiaya anak perempuan mereka. Bimbinglah dia ke jalan yang benar, kerana tempat seorang isteri adalah di sisi suaminya.

Duhai suami, amanahmu amatlah berat bukan hanya menyediakan keperluan hidup isterimu tetapi juga membimbing isterimu dengan bimbingan Islam. Kenal Tuhan, tahu hukum halal haram, bisa menutup aurat dengan sempurna, tahu batas pergaulan, tahu membaca & memahami al-Quran, solat 5 waktu dan banyak lagi. Semua ini terbeban di pundakmu duhai suami. Ya, perkahwinan itu sangat indah, ibarat raja sehari layaknya, tetapi bahagia yang diingini bukan hanya pada ketika itu, selepasnya terus menderita.
Cinta itu tentang pengorbanan dan tanggungjawab. Usah sibuk berbicara tentang cinta jika kita masih tercari-cari makna sebenar sebuah pengorbanan. Cinta padanya ada amanah yang besar bukan semata-mata fitrah tetapi mahu mengajak manusia bercinta dalam rahmat dan keberkatan ALLAH. Usah sibuk berdiskusi tentang cinta andai kita masih lalai melaksanakan amanah dan tanggungjawab yang ada. Bicara tentang cinta saat kita benar bersedia menghadapinya. Usah dilihat pada indahnya awal perkahwinan semata.

Duhai suami, andai bijak kamu mengemudi bahtera ini, maka bahagia dunia akhirat menjadi milikmu dan keluarga. Dalam kesibukan mencari nafkah untuk keluarga, si suami tidak pernah lupa mendirikan solat berjemaah bersama-sama isterinya. Dia tahu, solat jemaah adalah antara cara untuk mengikat kasih sayang antara mereka. Cinta kepada ALLAH melebihi segalanya. Solat jemaah itu bisa membina keluarga mawaddah, sakinah & rahmat. Keberkatan melimpahi kehidupan mereka walaupun miskin harta serba sederhana.

Satu perkara yang takkan suami penyayang tinggalkan adalah sentiasa menghargai kewujudan isterinya. Ya, benar lelaki itu tinggi egonya tetapi dek cinta kerana ALLAH, ego itu hilang buat seketika. Hargai isterimu walau dalam sekecil perkara. InsyaALLAH hidup kalian akan bahagia hingga ke jannah abadi. Bila bahagia yang diberi, bahagia juga yang akan kita dapat, percayalah.

Duhai suami, bila berjauhan kamu selalu katakan bahawa isterimu sentiasa di bawah jagaan ALLAH. Ada ALLAH yang sentiasa menjaganya, ada ALLAH yang menjadi tempat isterimu bergantung harap. Nescaya hatimu tenang. Bila marah, kawal perasaanmu seadanya. Usah biarkan perasaan marahmu melukai hati isterimu. Marah itu memang lumrah, tetapi jangan sesekali jadikan is kebiasaan sehingga akhirnya meretakkan hubungan perkahwinan yang dibina.

Perkahwinan yang dibina bukan matlamat berakhir dengan perpisahan. Perkahwinan yang dibina seharusnya berkekalan hingga ke jannah abadi. Usahakan biar bahtera perkahwinan ini bisa bertahan lama, tidak musnah ditelan badai melanda. Sesekali bahtera dipukul gelombang, bergoyang ke kanan kiri itu fitrah lumrah asam garam rumah tangga kerana manusia tidakkan pernah lari dari ujian.

Buat suami tercinta, terima kasih kerana telah memberi ruang kepada isterimu ini menumpang kasih seorang suami sementara hayat masih ada. Terima kasih untuk segala cinta & sayang yang tercurah. Al-Hamdulillah...isterimu bahagia walau hidup kita penuh kesederhanaan. Al-Hamdulillah...isterimu masih mampu kuat dengan kuasa ALLAH untuk bersamamu mengharung badai dalam perkahwinan. Lagipun, usia kita bersama masih terlalu awal. InsyaALLAH...kita bina kehidupan ini dengan acuan Islam.

Terima kasih duhai suami kerana wujud dalam kanvas kehidupan penulis. Mencorak diri menjadi isteri solehah untuk si suami kerana ALLAH. Terima kasih untuk segalanya. Maaf juga dipohon, andai diri ini penuh dengan kekurangan, terpalit dengan berjuta kesilapan kerana ketahuilah diri ini hanya insan biasa tak bisa lari dari dosa noda.
Dedicated for my dearest husband, you are the wonderful and the best husband that I ever have, insyaALLAH until jannah. Senyum, tawa, suka dukamu sentiasa mewarnai kehidupan isterimu. Happy annivesary for the first year we are have been together & al-Hamdulillah I be the most happy wife to have you as my husband. Selamat ulang tahun perkahwinan yang pertama buat Noriskandar bin Mat So sebagai suami penulis blog ini. 18 September 2015-18 September 2016 genap setahun  usia perkahwinan kami. Doakan moga perkahwinan kami berkekalan hingga ke jannah abadi, & dikurniakan keluarga mawaddah, sakinah & rahmat. Ameen.


Setakat ini dahulu untuk episod kali ini. Siiru ‘alaa barakatillah...Jumpa lagi ya :) 

Suami Seorang Pejuang

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah dengan izin & inayahNya dapat penulis meneruskan penulisan blog ini. Nikmat iman & Islam sentiasa disyukuri memandangkan dengan anugerah terbesar inilah penulis bisa berjalan dengan baik di muka bumi milik ALLAH ini. Al-Hamdulillah dengan segala nikmat kasih sayang ALLAH limpah kurniaanNya, penulis masih setia memegang amanah sebagai muslimah.

Anugerah ini yang sentiasa terpasak di hati membawanya menelusuri cinta Ilahi melebihi cinta manusiawi. Segala cinta yang hadir dalam kehidupannya bermula dengan cinta kerana ALLAH. Ya, semuanya bermula kerana ALLAH. Benci pun kerana ALLAH, sayang pun kerana ALLAH, menangis sedih juga kerana ALLAH, marah benci juga kerana ALLAH.

Baik, memandangkan penulis telah memegang amanah sebagai isteri, izinkan dia berkongsi cerita tentang seorang suami. Bukan nak buat sahabat yang bujang cemburu, bukan nak membuka pekung di dada, bukan nak berbangga diri, bukan juga niat nak membuka aib suami sendiri. Cinta suami kerana ALLAH dengan bismillah penulis memulakan langkah.

Mesti ramai yang tertanya-tanya bagaimana kehidupan penulis selepas memasuki alam perkahwinan. Al-Hamdulillah, cinta selepas nikah sangat indah. Tambahan baitul muslim yang dibina ini berjalan-lancar biarpun terkadang dilanda ombak tsunami. Semuanya al-Hamdulillah.

Suami seorang pejuang. Ya masanya sangat tidak sama seperti suami-suami orang lain. Dia bukan milik penulis seorang, dia milik ahli keluarga & ibu bapanya, dia milik masyarakat & yang paling penting dia adalah pinjaman ALLAH pada penulis. Al-Hamdulillah betapa bersyukurnya penulis di anugerahkan seorang suami setelah sah akad nikahnya bertarikh 18 September 2015 setelah 8 bulan menjadi tunang orang.

Kehidupan berumah tangga ada pasang surutnya, itu tidak dinafikan. Mana ada perkahwinan yang bahagia sepanjang masa, ada masanya ALLAH menguji mereka. Bergaduh itu biasa tapi jangan dibiasakan tau. Ya, dalam novel je kita nampak semua alam perkahwinan ini majoritinya bahagia sehingga akhir hayat. Kita sebagai manusia sudah tentu mengharapkan kesempurnaan dalam kehidupan kita. Hanya berharap & ALLAH sebaik-baik tempat berharap.

Dulu masa bujang-bujang penulis selalu bayangkan suaminya nanti mesti seperti ayahnya, kuat semangat, kuat beribadat, pandai mengaji, tegas dalam kasih sayangnya, ya punya naluri kasih sayang seorang ayah sebab nanti dia yang akan jadi ayah pada anak-anak yang dikandung penulis.

Masa bujang-bujang dulu juga penulis selalu mengidamkan suaminya seorang pejuang agama. Bukan hanya sanggup berjuang di medan perang, tetapi turut berjuang melindungi kehidupan mereka sekeluarga, bertanggungjawab dalam perjuangannnya. Bila ditimpa susah dia terus berjuang bangkit dari kesusahan. Bila dikurniakan anak dia menjadi bapa yang sanggup memperjuangkan apa sahaja demi anaknya. Bila turun ke medan dakwah dia berjuang mempertahankan agama dengan cara yang diredhai ALLAH. Semua jalan perjuangannya bermula kerana ALLAH. Dia juga tidak lokek memberi ruang pada isterinya berjuang.

Al-hamdulillah, majoriti impian & suami idaman ada pada suaminya sekarang. Ya, masing-masing punya ciri-ciri suami idaman tersendiri termasuklah penulis.  Al-Hamdulillah Ya ALLAH di atas anugerah & pinjamanMu ini. Suami yang hadir sungguh membahagiakan walaupun terkadang ada yang menyedihkan. Penulis tahu dirinya tidak sempurna & suami juga sama manusia biasa yang tidak sempurna tetapi kehidupan suami isteri itu yang menyempurnakan kehidupan mereka.

Al-Hamdulillah, ALLAH menganugerahkan kepadanya seorang suami yang sangat baik walau kami hidup penuh kesederhanaan. Walau suami tidak punya masa yang banyak untuk bersama satu yang dia tak pernah lupa & satu yang sangat penulis rindui iaitu, solat 5 waktu berjemaah suami isteri. Solat jemaah itu mengeratkan perhubungan kami. Dia imam & penulis makmum. Tak kira solat subuh, zohor, asar, maghrib, atau isyak bila berkesempatan untuk solat berjemaah bersama kami solat bersama & jika tidak suami suka solat berjemaah di masjid. Dia kaki masjid juga & penulis tidak pernah menghalangnya untuk mendirikan solat berjemaah di masjid kerana bagi lelaki itu adalah tuntutan & kewajipan lebih afdhal.

Dalam masa dia sibuk berjuang, dia tak pernah lupa menghiburkan hati penulis, dengan membawa isteri tercinta keluar menikmati dunia luar tak kiralah sama ada menikmati keindahan ciptaan ALLAH seperti pergi ke pantai, air terjun atau tempat-tempat menarik lain. Kadang-kadang hanya membawanya makan di luar & kadang-kadang menziarahi rumah saudara-maranya. Sungguh dia suami yang sangat menghargai kehadiran isterinya.

Harapan penulis, moga suaminya & dia istiqamah dengan cara ini. Bila dia sibuk dengan kerja berjuangnya, dia seolah-olah hidup dalam dunianya sendiri & penulis memberi ruang kepada suaminya mempunyai masa sendiri tanpa dikacau oleh orang lain. Penulis tak mahu menjadi sebab suaminya terhalang dalam perjuangannya. Biarlah dia buat semua yang mahu dilakukannya asalkan tidak bertentangan dengan syariat Islam.

Bila berjuang dia ibarat singa yang mengaum kuat menakutkan para musuh. Bila dia menjadi suami, suami yang tegas dalam kasih sayang. Sayangnya tak nampak dengan mata kasar tetapi dengan mata hati yang terang mampu melihat kasih sayangnya di mana-mana. Kelemahan dia? Sudah tentu ada...sebab dia manusia biasa seperti penulis, tetapi takkan penulis nak bgtau kelemahan suaminya sendiri di sini. Seolah-olah membuka pekung di dada pula bunyinya. 

Mohon maaf yer jika kehadiran entri ini mendatangkan rasa tidak puas hati dalam kalangan semua orang. Sebab masing-masing punya pengalaman dan cerita tersendiri dan tidak salahkan kita berkongsi cerita. Apa yang baik jadikanlah contoh teladan & apa yang buruk jadikan sempadan mohon doa dijauhkan dari keburukan. Pengalaman hidup berumah tangga sangat berbeza antara satu manusia dengan manusia yang lain. Ada yang hidupnya bahagia je, dan tak kurang ada juga yang hidup rumah tangganya tunggang-langgang penuh derita.

Khas buat suami tersayang teruskanlah perjuanganmu. Isterimu mendoakan yang terbaik untuk abang. Terima kasih kerana telah menjadi suami yang penyayang untuk diri saya, abang ipar yang baik hati untuk adik-adik saya, anak menantu yang baik untuk ibu ayah saya. & paling penting terima kasih abang sebab sudi meminjamkan dirimu untuk diriku menumpang kasih sebagai suami isteri. Isterimu ini tidak pernah lelah menyokong dan mendoakanmu dalam setiap langkah dan tingkahmu. Teruslah jadi suami untuk isterimu. Walau satu dunia membencimu, isterimu tetap menyayangimu. Walau satu dunia tidak mempercayaimu, ingatlah isterimu sentiasa mempercayai & cuba untuk sentiasa memahami perasaan lelakimu.

Ingin sekali isterimu meniru tingkah saidatina khadijah terhadap suaminya tercinta, Rasulullah s.a.w. isterimu sentiasa mendoakanmu & sentiasa menghadiahkan Al-Fatihah padamu.

En. Noriskandar bin Mat So, suami penulis.

Abang long dan Chik.

4 Oktober 2015...Happy Besday my husband.

Majlis sebelah suami.

Setakat ini dahulu coretan cinta penulis pada hari ini ya. Moga mata hati yang membaca entri ini akan sentiasa dilimpahi kebahahagiaan dunia akhirat oleh ALLAH. Ameen. Siiru ‘alaa barakatillah...jumpa lagi ‘next episode’!