Tuesday, 30 June 2015

13 Ramadhan 1436H Sanah Helwah Ukhti Sayang ^__^

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah dengan nama ALLAH penulis memulakan penulisan setelah berhari meninggalkan blog ini sepi tanpa kata  bicara dari hati. Rupanya dah 13 Ramadhan 1436, tiga belas hari Ramadhan melambai pergi, tiga belas hari juga penulis menikmati Ramadhan di perantauan. Menjadi perindu tegar, menjadi insan yang luar biasa kerana keadaan & situasi yang terkadang memaksa, menjadi insan yang sangat dekat dengan hambaNya & terkadang dia hanyut di landa badai bergelora. Al-Hamdulillah...iman & Islam sentiasa menyinari hati & qalbunya. Biar apa pun terjadi, dia sentiasa bermohon moga ALLAH memelihara imannya tak dilupa iman insan-insan yang disayanginya kerna ALLAH.

 Tanggal 1 Julai 1993, penantian dua tahun berakhir setelah lahirnya seorang bayi perempuan yang comel menjadi teman setia buat puteri sulung ini. Di beri nama mirip kakaknya, Farah tetapi Farah Mimi bt Yaakob, benar mengubah si kakak menjadi lebih dewasa dengan kehadiran adik pertamanya. Satu-satunya adik perempuan kandung yang penulis ada benar mewarnai kehidupannya sebagai kakak. Kami dikatakan kembar, walau ke mana kami pergi berdua, ada sahaja yang tidak dapat membezakan kami. Itu yang buat penulis suka ^__^. Yang pasti kami berbeza cuma lahir dari darah daging yang sama. Kami tetap adik beradik walau kami sering bertengkar, sering bergaduh & marah kami saling mendiamkan diri.

Ya, dia satu-satunya adik perempuan kandung penulis. Baik nakal dia tetap adik penulis. Garang manja dia tetap adikku. Biar penulis punya 'ramai adik', dia adik yang sampai syurga penulis menghargainya. Dia membesar dengan baik seiring dengan pembesaran & pertumbuhan kakaknya. Andai kami bersama, sering dilihat menyarung baju yang sama, pasti kami dipanggil kembar. Dia pendiam tapi baik hati. Bila disuruh ada sahaja mulutnya berbunyi, tapi dia buat je apa yang disuruh. Sama juga bila ada barang yang nak dipinjam darinya, ada sahaja bebelan yang keluar dari mulutnya tetapi dia tetap memberi pinjam. Dia kakak yang ditakuti oleh adik-adiknya. Garangnya mewarisi kegarangan & ketegasan ayah. Sekali dia marah semua kecut perut. Usah risau marahnya menambah seri hubungan kami adik beradik. 

Dia adik yang sangat bagus. Al-Hamdulillah, penulis beruntung punya adik sepertinya. Pandai berdikari, pandai memasak, bijak menyesuaikan diri dengan keluarga, diam dia ada makna, bising dia ada suka, marah dia ada hikmah, tawa dia ada kenangan indah, tangis dia ada duka disebalik wajah. Terima kasih Ya ALLAH kerana telah mengurniakan penulis seorang adik perempuan yang sangat baik. Dia bijak menjaga dirinya. Engkau peliharalah iman yang ada di dadanya, jadikanlah dia bidadari di syurgaMu dicemburui ramai bidadariMu.

Dia sekarang menjadi gadis muslimah membesar dengan baik seiring didikan agama yang diberikan oleh mama & ayah. Tanggal 1 Julai 2015 genap 22 tahun umurnya. Sudah tahun 3 di Universiti Sains Islam Malaysia. Bakal menamatkan pengajiannya 2016 @ 2017 nanti. Dah besar rupanya adikku ini. Meniti alam remajanya yang indah aktif di dunia dakwah sekolah menengah, hinggalah kini dia di universiti. Berkongsi tempat yang sama dengan kakaknya di perantauan memungkinkan rasa rindu bernanah di hati. 

Ya rindu kampung halaman. Baru sebentar tadi penulis menghantar adik perempuannya ini balik ke kampung halaman negeri Serambi Makkah. Dia lebih awal balik kampung selesai peperiksaan akhirnya untuk semester ini. Sanah helwah Mimi, moga ALLAH sentiasa merahmati kehidupan dunia & akhirat Mimi. Doa penulis sebagai kakak takkan pernah putus untuk satu-satunya adik perempuannya ini. Doa moga kehidupannya sentiasa dilimpahi kasih sayang ALLAH, doa moga segala permohonan & doa Mimi diterima ALLAH sebaiknya. Doa moga Mimi menjadi muslimah yang dicemburui bidadari-bidadari syurga kerana kebaikan & kesolehannya. Sungguh dia adik yang sangat baik, penulis tak pernah risau tentangnya kerana dia pandai membawa dirinya sendiri.

Dedikasi cinta ini khas untuk adik perempuan penulis yang dicintai kerana ALLAH. Blog ini terkadang dihias indah dengan ceritera cinta penulis abadikan buat insan-insan yang disayanginya dengan ucapan ulang tahun kelahiran mereka. Sungguh menghargai mereka dengan cara ini lebih baik & bakal dibaca generasinya nanti. Bagaimana penulis menyantuni insan-insan yang disayanginya kerana ALLAH? Bagaimana dia menghargai kewujudan manusia-manusia yang mewarna-warnikan kanvas kehidupannya sebagai muslimah? Penulis sayang Mimi kerana ALLAH.


Rupanya, adik perempuan penulis berkongsi tarikh yang sama dengan sahabat muaddibah penulis. Tanggal 1 Julai 1990 lahirlah bayi comel perempuan yang diberi nama Nor Hafiza bt Mohd Yusuf. Tanggal 1 Julai 2015, genaplah umurnya 25 tahun hidup di dunia ini. Hafiza selamat ulang tahun kelahiran ke-25 yer. Awak kongsi tarikh dengan adik kita, sebab tu kita ingat. InsyaALLAH ingat sampai bila-bila walaupon kita tak abis ta'aruf lagi.

Sahabat muaddibah ini baru sahaja dikenali penulis tahun ini. Seorang muaddibah yang sangat dedikasi & digeruni anak muridnya kerana ketegasannya dalam menjadi pendidik. Mendalami ilmu pendidikan selama bertahun di universiti, menjadikan dia alah bisa tegal biasa dengan karenah anak-anak muridnya. Dia juga disayangi semua murid. Selamat Hari Lahir ke-25 yer Hafiza. Penulis sayang awak kerana ALLAH. 




Saturday, 27 June 2015

11 Ramadhan 1436H Andai Ini Ramadhan Terakhir

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah dengan nikmat iman & Islam penulis masih bisa meneruskan penulisan dalam kesibukan mengurus masanya. Sedar tidak sedar kita telah menghabiskan sepuluh Ramadhan pertama berbaki lagi sepuluh Ramadhan pertengahan & sepuluh Ramadhan terakhir. Sekelip mata cepat betul masa berlalu. Pergi tanpa dipinta, datangnya membawa sejuta bahagia. 

Al-Hamdulillah Ya ALLAH Engkau telah memberikan kami peluang yang cukup luas untuk kami mengimarahkan bulan Ramadhan. Moga kami terus di beri kekuatan & kesihatan untuk terus beribadah kepadaMu, menambah rasa taat kami kepadaMu. Ameen...Hati berbicara bagaimana andai kali ini, Ramadhan terakhir bagiku? Saat imam masjid jelas melafazkan doa...diriku ralit mendengar & menghayati setiap bait patah doanya. Sehingga sampai pada doa, andai ditakdirkan ini Ramadhan terakhir kami Ya ALLAH, kuatkan kami untuk terus menambah amal ibadat kami keranaMu. Andai ini Ramadhan terakhir kami Ya ALLAH, kurniakan rezeki kesihatan kepada kami untuk menyelesaikan amanah kami padaMu Ya ALLAH. Terus hati mulai menyusun kata merekayasa bicara bisa dikongsi bersama.


Andai Ini Ramadhan Terakhir

Ya ALLAH
Andai ini Ramadhan terakhirku
Izinkan aku melangsaikan hutangku
Izinkanku meninggalkan dunia ini aman
Tanpa permusuhan atau kebencian
Andai ini terakhir kali
Izinkanku mengutip ketenangan bersamaMu
Menghilang segala duka
Mengucup segala bahagia
Mengubat segala lara

Andai diriku
Belum cukup amal bertemuMu
Belum cukup mampu berdiri di hadapanMu
Belum cukup bisa membahagiakan semua manusia
Keberadaanku di dunia
Masihkah aku bisa di sini
Ingin sekali ku berada dalam dakapanMu
Biar saat itu semua dukaku terlerai
Biar saat itu setiap bahagiaku adaMu

Ramadhan
Kehadiranmu sekali memberi erti
Menggamit memori indah bersamamu
Menghias indah hubungan hamba dengan Tuhannya
Menambah keberkatan tersedia
Buat insan yang dahagakannya
Ramadhan kali ini
Benar menjemput bahagia buatku
Kehadiran rumah ALLAH
Benar membuatku dekat
Benar menyuci hati sedia berkarat
Benar mengajarku erti rahmat

Andai ini Ramadhan terakhirku...Ya ALLAH
Izinkanku menghiasi setiap malamnya
Munajat panjang padaMu
Izinkanku menghabiskan setiap detikku dengan mengingatiMu
Izinkanku mendapat halawatul iman
Berkat kasih sayangMu

Andai ini Ramadhan terakhirku...Ya ALLAH
Biar mereka redha kepemergianku
Biar tiada tangis duka di hujung nafasku
Biar tenang insan-insan yang ku tinggalkan
Pelihara iman insan-insan yang ku sayang
Jagakan hati sahabat-sahabat tersayang
Walau di mana insan-insan ku sayang bertapak di bumiMu
Biar mereka sentiasa ingat ALLAH ADA BERSAMA

Ramadhan datang cuma sekali dalam dua belas bulan yang kita ada, hargailah kedatangannya...berkah ALLAH ada bersamanya...usah lupa untuk terus beribadah & mendekatkan diri pada ALLAH. Nasihat ini buat penulis yang sering alpa...nasihat ini buat diri yang merasa mahu menemui ALLAH dengan husnul khatimah pada akhir kehidupannya...nasihat ini buat diri yang suka merubah suasana buruk jadi baik suasana baik jadi lebih baik.

Siiru 'alaa barakatillah...



Salam Ramadhan Kareem buat semua yang sudi singgah di blog ini!


Friday, 26 June 2015

11 Ramadhan 1436H Masihkah Ada Sekelumit Cinta?

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...


Kamu Sudah Berubah atau Diriku Yang Salah?

Kamu sudah berubah
Berduamu
Terkadang buat diriku resah
Berduamu
Terkadang buat diriku gelisah
Perubahan itu
Ibarat bom jangka
Menunggu mangsa memuntahkan pelurunya
Menyinggah saat kita berteman
Menguji setia sebuah persahabatan

Ya,
Kamu bahagia berdua
Sedang diriku ditinggal menderita
Di mana janji persahabatan kita
Bakal ku tuntut andai diriku tiada
Derita menanggung sakit
Hati seorang sahabat
Harus bagaimana tingkahku
Aku juga manusia 
Punya hati yang mahu dijaga
Punya rasa bersalut kesedihan di jiwa
Punya kalbu terkadang disinggah kecewa

Tingkahmu
Bagaimana menyantuni sahabat
Walau dirimu sudah berdua
Sudah punya teman lagi akrab
Membina kebahagiaan bersama
Diriku mungkin terbuang di perusuk dunia
Dilihat tanpa ada rasa
Bukan bicara ini mengungkit cuma memujuk hati

Persahabatan
Ini benar kerana ALLAH
Sukar sekali membina mahligai ini
& pasti ia sangat berharga bagiku
Andai ia runtuh di perjalanan
Hancur juga hati kecilku
Dek kerana persahabatan ini
Hatiku memujuk redha
Asal kamu bahagia duhai sahabat
Aku dibuang merata tidak mengapa

Dulu
Bisa sahaja kita berbicara panjang
Punya waktu untuk saling bercerita
Suka duka dikongsi sama rasa
Pahit manis ditelan bersama
Berjauhan saling merindu
Berhampiran saling memadu cinta sahabat
Andai waktu itu tinggal kenangan
Biarlah dia abadi dalam ingatan
Menjadi memori paling indah
Buatku kenang

Kini
Kamu sudah mulai berubah
Atau diriku salah menilai
Atau diriku yang rasa kehilangan
Hingga akhirnya dirasa persahabatan ini longgar
Hilang punca tali rabitah hati
Pudar janji yang dimateri
Ya ALLAH...Jauhi kami dari mehnah ini
Pelihara iman & persahabatan kami

Dedikasi bicara hati luahan qalbu buat sahabat-sahabat khususnya yang telah selamat diijabkabulkan dengan insan tersayang, memegang amanah suami & isteri. Ingat kalian juga punya teman-teman yang harus dijaga hatinya. Andai waktu bujang kita bisa menjaga hati sahabat, kenapa tidak sekarang setelah kita bertukar status? Masihkah ada sekelumit rasa cinta sahabat buat diri ini yang kelelahan dalam perjuangan bertatih di bumi ALLAH??














Ya, bicara ini untuk diri sendiri (penulis) peringatan untuk dirinya sebelum melayar bahtera perkahwinan. Tazkirah agar dirinya turut merasa apa yang sahabat-sahabat rasa setelah sahabat punya kehidupan sendiri nanti. Entah, ini bicara yang mahu dikongsi hari ini. Terusik & sebak saat membaca bicara ini bukan mahu membuat sahabat-sahabat sedih dalam duka mengenang persahabatan kita cuma kehadiran entri ini untuk mengubat hati yang lara, agar penulis redha setiap pertemuan ada perpisahan dia perlu redha akhirnya. Bertemu berpisah itu lumrah kehidupan. Bagaimana diri penulis nanti saat menyantuni sahabatnya bila dia sudah bertukar status? Dia tidak mahu kehilangan manisnya membina & melakar persahabatan setelah melayari bahtera pernikahan. Biar persahabatan itu mekar mewangi hingga ke syurga abadi. Biar dia mengubat hatinya dengan berbaik sangka pada penghujung derita. 

Moga entri ini menjentik hati untuk kita terus menghargai insan-insan yang wujud di samping kita, walau siapa pun dia. Moga entri ini memberi manfaat & mengubah duka pada bahagia. Ameen...insyaALLAH

Siiru 'alaa barakatillah...

Sunday, 21 June 2015

4 Ramadhan 1436H Ceritera Cinta Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah...umur penulis masih panjang untuk meneruskan penulisan blog ini...umur sahabat juga masih panjang untuk meluang masa mengejar cinta ALLAH. Umur kalian juga masih panjang sehingga masih mampu meluang masa & mata untuk membaca catatan penulis kali ini. Masih punya waktu untuk terus istiqamah mendekatkan diri kepada ALLAH Yang Maha Penyayang. Masih punya kesempatan untuk memohon keampunan kepada ALLAH. Al-Hamdulillah Ya ALLAH kerana dengan adanya iman & Islam di dada kami terpahat kemas di qalbu, kami bisa memandu diri agar tidak tergelincir dari jalan kebenaranMu. Ingat ALLAH sentiasa duhai diri yang lemah.

Al-Hamdulillah Ramadhan tahun ini sangat istimewa buat penulis. Bertuah & sangat bertuah Maha Hebat rancangan qada' & qadarNya. Tahun ini Ramadhannya biarpun sekali lagi berjauhan dengan keluarga rupanya ALLAH sentiasa menyayanginya dengan amanah muaddibah & rumah ALLAH yang berhampiran dengan tempat dia menunaikan amanah sebagai muaddibah. Al-Hamdulillah..mujahadah melangkah ke rumah ALLAH adalah mujahadah yang sangat manis untuk diabadikan dalam Ramadhan tahun ini. Andai Ramadhan 1436H adalah Ramadhan terakhir baginya, sungguh dia bahagia & mampu tersenyum walau seketika.  Al-Hamdulillah...Ya Rabb

Rumah ALLAH sentiasa menjadi tempat suka dukanya dalam mengharungi kehidupan jauh di perantauan. Ya, kehadirannya di rumah ALLAH sungguh mengingatkannya betapa ALLAH sangat menyayanginya. Bayangnya semua muslimin & muslimat tidak ambil kisah siapa pun dia di mata manusia, bila melangkahkan kaki ke rumah ALLAH & menghadirkan diri di sisiNya automatik terus menerus melakukan ibadah. Masing-masing sibuk mengejar manisnya beribadah pada ALLAH dalam rumahNya terutama ketika bulan Ramadhan. Langsung tidak memikirkan kesibukan dunia.

Perbezaan ketara, bila tiba bulan Ramadhan sahaja semua masjid dipenuhi umat Islam. Meriah sekali tidak sama ketika sebelum & selepas Ramadhan masjid di tinggal sepi. Sungguh rumah ALLAH ini banyak mengajar penulis menjadi dirinya. Satu tips mudah, andai kalian merasakan diri sangat serabut, keluh kesah, tidak tenang dengan kehidupan sekarang...cuba kalian ambil wudhuk & bergegas ke rumah ALLAH. Mendirikan solat sunat tahiyyatul masjid, beriktikaf & merenung diri. Sungguh ketenangan akan membaluti diri kita. Mudah-mudahan ada jalan keluar bagi setiap masalah yang kita hadapi. Mudah-mudahan ALLAH sentiasa memandu hati kita dekat dengan hidayahNya.

Al-Hamdulillah Ya ALLAH Engkau telah mengurniakan nikmat masa untuk penulis & sahabat-sahabat terus istiqamah mendekatiMu. Bukan nak cerita betapa baiknya penulis sebab dia pun manusia biasa yang tak dapat lari dari turut melakukan kesilapan & dosa. Penulis juga tidak sempurna tapi kenapa sering bercerita tentang kebaikan & ingat ALLAH? Ya sebab dia muslimah beragama Islam membawa mesej Islam daripada dirinya bermula zahirnya & penulisan yang dia sampaikan dalam blog & FB. Dia hanya mahu mendekatkan dirinya dengan kebaikan agar dia bisa menggenggam husnul khatimah (pengakhiran yang baik) dalam kehidupannya. Dia hanya mahu manusia lain turut merasai manisnya berada dalam lingkungan agama Islam, semuanya kerana ALLAH, insyaALLAH semuanya baik. Ya sebab manusia hakikatnya tak sempurna. Nak sempurna? tunggu bila kita sudah berjaya hidup di syurga akhirat kelak. 

Bila bicara tentang Ramadhan teringat penulis pada keluarga tercinta di kampung. Bumi serambi Makkah sentiasa dilimpahi nikmat iman & Islam. Madrasah Madinah sedang berlangsung sempena Ramadhan ini. Teringat juga penulis pada masakan mama yang sangat sedap di dunia, tiada mampu menandingi masakan mama. Teringat juga suara rengekan si bongsu nak berbuka puasa awal sebab tidak tahan lapar. Teringat juga penulis pada suara merdu ayah asyik mengalunkan ayat suci al-Quran.




Ramadhan Bulan Berkat

Album : 
Munsyid : HIJJAZ
http://liriknasyid.com




*Bulan Ramadhan bulan yg berkat
Bulan rahmat dan bulan utama
Pahala digandakan, doa diterima
Bulan Lailatul Qadar yg istimewa

Isilah bulan ini, banyakkan amalan
Beribadah malam, siang berpuasa
Banyakkanlah sedekah jgn dikira
Moga ia menjadi penebus dosa
Membaca Al-Quran jgn dilupakan
Zikir dan Tasbih elok disertakan
Meriahkan Ramadhan dgn bermacam cara
Agar Ramadhan tidak sia-sia...

ulang *

Hindarkanlah dosa di setiap anggota
Kalau boleh dosa hati jua
Kerna dosa itu merosakkan pahala
Agar kita tidak mensiakan Ramadhan
Isilah Ramadhan dgn sebaiknya
Kerna ia datang setahun sekali
Tahun hadapan belum tentu jumpa
Kerna kita mati bila-bila masa

Pengirim : ierah[prOtectOr].!

--------------------------------------------------------------------------------
Dapatkan lirik-lirik nasyid di http://www.liriknasyid.com
eXpresi PENYEGARAN diri

Saturday, 20 June 2015

3 Ramadhan 1436H Memori Cinta Sahabat 2

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Al-Hamdulillah...Ya ALLAH syukur padaMu. Kesempatan berada dalam madrasah tarbiyyah Ramadhan kali ini yang mungkin menjadi detik terakhir menyambut Ramadhan seperti sekarang sungguh mengharukan. Al-Hamdulillah, sahabat-sahabat kita dihiasi dengn iman & Islam. Pegangan teguh pada ALLAH yang menjadikan kita muslimin & muslimah yang indah bukan hanya pada pandangan ALLAH, juga pandangan manusia. Memang fitrahnya manusia ingin hidup dalam kebaikan & fitrah manusia hidup bertuhan. Walau ke mana pun dia pergi, akhirnya dia mencari Tuhan (ALLAH) sebagai tempat bergantungnya.

ALLAH memberi kita ujian untuk kita sentiasa mengingatiNya. ALLAH menimpakan berbagai masalah kepada kita bukan bermakna ALLAH benci kepada kita, tetapi itu tanda ALLAH sangat menyayangi kita. Ingatlah duhai diri & sahabat sekalian hidup kita di dunia ini hanya sementara, akhirat jua abadi selamanya. Bukan dunia yang kita cari, tetapi akhirat yang cemerlang itu yang kita nak genggam. 

Memori cinta sahabat 2 menyambung kisah memori cinta sahabat 1 yang didedikasikan khusus untuk Siti Zawiroh bt Daud & pasangannya, Hazim. Al-Hamdulillah, penulis berkesempatan untuk menziarahi negeri Kedah Jelapang padi untuk kali ke-3 memenuhi jemputan majlis pernikahan Puan Siti Zawiroh bt Daud. Alhamdulillah penulis sempat menyaksikan sendiri saat lafaz sakinah sahabatnya. Sebak melihat wajah si ayah melepaskan pergi puterinya pada menantunya. Begitulah agaknya nanti perasaan ayah penulis saat melafaz akad untuk puteri sulongnya nanti. Ops...maaf kat sini bukan nak cerita tentang penulis yer.

Jom tengok video ni! Hadiah istimewa buat Wiraku sempena majlis pernikahannya. Alhamdulillah usai sudah misi penulis melihat sahabat baiknya naik pelamin. Tak tau nak bagi hadiah apa kat wira, jadi malam terakhir di kedah penulis bersengkang mata siapkan video ni untuk Wira. Penulis suka panggil dia Wira, sebab dia antara sahabat yang dianggap wira oleh penulis. Dia ada saat penulis gembira, dia ada saat penulis berduka, dia ada saat penulis dirundum masalah, dia sentiasa ada untuk mengingatkan penulis pada ALLAH Yang Maha Penyayang, dia ada saat penulis tengah semangat belajaq, dia ada masa penulis rasa betul-betul tak tau nak buat apa. Dia datang membawa seribu ketenangan dalam persahabatan. Al-Hamdulillah...terima kasih Ya ALLAH Engkau telah kurniakan anugerah punya sahabat sebaik Siti Zawiroh bt Daud.



video

Pesanan ikhlas buat sahabat yang sudah 5 tahun kita berkenalan, Puan Siti Zawiroh...jaga diri baik-baik tau. Akak tak risau dah, hang dah ada suami yang sentiasa menjaga & mencurah kasih sayang padamu...juga paling penting sekali hang sentiasa ada ALLAH yang menyayangi hang & suami selalu. Alhamdulillah bahagia dalam tangisan saat akak melihat hang tersenyum usai lafaz akad nikah. Pernikahan yang meriah dilimpahi kasih sayang ALLAH. Bawalah bahtera pernikahan kalian dengan hiasan sakinah, mawaddah & rahmah. Usah risau, kalian sentiasa dalam doa penulis. Akak doakan yang terbaik untuk hang sekeluarga, Wira. Sejujrnya akak puas hati...al-Hamdulillah sangat dapat menjadi tetemau hang di Kedah bertarikh 5 Jun 2015. Tarikh sah hang bergelar seorang Isteri memikul amanah baru sebagai bakal ibu, anak kepada ibu & bapa mertua. 

Tiada kata yang mampu dilafazkan buat hang, cuma video ini tanda ingatan akak pada hang. Tiada hadiah mampu menggantikan kurniaan ALLAH (hang) pada akak. Video ini cuma secebis kenangan kita bersama sebagai sahabat. Indah andai persahabatan ini dimulai dengan bismillah. Buat suami Wira, En, Hazim...jaga sahabat merangkap adik penulis ini sebaiknya. Saling melengkapi & memahami antara kalian moga baitul muslim yang di bina oleh kalian ini berkekalan hingga ke syurga. Ameen.

Terima kasih tak terhingga buat Wira sekeluarga yang melayan penulis sepanjang keberadaannya di Alor Setar, Kedah terutamanya buat mak & ayah Wira serta sepupu Wira Siti Hajar Ahmad. Mengenali kalian sungguh menambah cinta penulis pada Kedah. orangnya baik-baik...sawah padinya indah terbentang saujana memandang. Moga ikatan ukhuwwah kita mekar sentiasa hingga ke syurga ameen.

Siiru 'alaa barakatillah...

3 Ramadhan 1436H Memori Cinta Sahabat 1

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...


Alhamdulillah...dengan izinNya penulis  & sahabat-sahabat semua masih diberi ruang & pelang untuk merasai keberkatan Ramadhan Kareem. Al-Hamdulillah ucapan syukur ini hendaklah sentiasa meniti laju di bibir & hati kerana dengan kuasa ALLAH kita masih lagi merasai nikmat terbesar dalam hidup iaitu nikmat Iman & Islam. 


Berkulat blog ini, bisu dengan kata-kata. Idea, ilham & cerita tersusun nak diluah dalam blog ini, cuma diketika ini penulis punya kesempatan untuk membelek blog yang banyak memberi kenangan & pengajaran padanya. Jika tiada kesempatan menulis, membacanya sudah cukup menjentik hatinya. Alangkah rugi andai blog ini ditinggal sepi.


Kali ini penulis membawa cerita tentang dua org sahabat yang telah bertukar status bujang kepada sudah berkahwin. Sahabat dunia akhirat yang penulis sangat sayang kerana ALLAH. Tiada kata sayang yang mampu diucap oleh penulis buat 2 orang insan hebat ini.


Nor Amira bt Ibrahim, sahabat sejak sekolah rendah menginjak hingga alam kerjaya. Dah 14 tahun kami mengayam persahabatan. Dia sahabat yang sangat istimewa & pernikahannya tentulah istimewa, tiada hadiah yang mampu penulis beri untuk sahabatnya, cuma video tribute cinta sahabat diabadikan dalam blog ini. Mengabadikan kisah cinta dua sejoli, Nor Amira bt Ibarahim, dengan pasangan Ibadurrahman pada tanggal 060615 usai sudah akad nikah tepat jam 10:30am. Al-Hamdulillah...cuma penulis tiada di samping sahabat karibnya ini. Maaf yer angah! Menyaksikan sahabat di akad nikahkan adalah satu kenangan indah yang takkan penulis lupa. Di sana berbalut bermacam jenis perasaan, sedih, gembira, bahagia, menangis sebak semua ada terangkum saat sah sahabat kita bergelar sebagai isteri.


Menanti kisah detik pernikahan sahabat-sahabat seterusnya yang bakal penulis abadikan dalam blog ini sebagai tanda penghargaan pada sahabat yang sudi menghulur tangan ukhuwwah pada penulis yang serba kekurangan ini.


video


Tribute cinta Amira Ibad adalah satu kisah pertama penulis, nanti kejap lagi penulis sambung kisah ke-2 tribute cinta lain. Angah, anje sayang angah kerana ALLAH. Moga Baitul Muslim yang kalian bina berkekalan hingga ke syurga & dihiasi cinta kasih sayang sakinah, mawaddah & rahmah. Pesanan ikhlas buat sahabat lamaku, alhamdulillah, angah dah jadi isteri orang, anje dah tak risau. Cuma angah risau masihkah ada sekelumit cinta angah buat kita meniti hari berbaki bersama-sama sebagai sahabat sampai syurga? Mari kita sama-sama jaga persahabatan ini. Bahagia anje dalam tangisan yang menentukan bagaimana corak persahabatan kita nanti, andai pernikahan angah lagi penting dari segalanya. Corakkanlah pernikah kalian dengan bahtera perjuangan Islam, insyaALLAH walau di sana nanti ada tribulasi, mehnahnya mampu kalian hadapi. Usah lupa untuk terus berdoa moga bahtera pernikahan kalian sentiasa di bawah rahmah & kasih sayang ALLAH. Ameen InsyaALLAH...

Siiru 'alaa barakatillah...

Monday, 1 June 2015

Sanah Helwah Ya Akhi Soghir ^__^

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Alhamdulillah thumma al-Hamdulillah...dengan izinNya penulis masih mampu berdiri & menghirup udaraNya secara percuma tanpa perlu bayaran yang tinggi. Al-Hamdulillah ALLAH memberinya kesempatan untuk singgahan ke 297. Setinggi-tinggi kesyukuran dilafazkan bila mana dirinya dibaluti iman & Islam. Nikmat terbesar & sangat berharga baginya demi kelangsungan kehidupannya selepas ini. ALLAH tidak sesekali melupakannya, ALLAH tidak sesekali membebankannya, ALLAH tidak sesekali membencinya...cuma terkadang ALLAH mahu menguji kesabaran imannya. Cuma terkadang ALLAH mahu melihat bagaimana tingkahnya bila berdepan dengan ujian. 

Ujian menjadi sang perindu pada keluarga tercinta, ujian berjauhan dengan keluarga, ujian berdepan dengan kerjaya yang membutuhkan pengorbanan maha tinggi, ujian dalam membina persahabatan, ujian fitrah insani yang tak mungkin putus singgah di jendela kehidupannya sebagai manusia. Ujian itu terkadang mematangkan hidup, mencerna minda menjadi lebih kehadapan, memikir cara terbaik menyelesaikan. Namun terkadang ujian itu membuatnya jatuh tersemban, jatuh terduduk yang membutuh bantuan. Dirinya juga manusia punya hati & perasaan yang terkadang imannya naik terus semangat, imannya turun terus penat. Di sebalik kesusahan pasti ada kesenangan, bicara azimat ALLAH yang takkan dilupakannya, terpahat kemas di qalbu.

Sudah lama tidak bicara tentang cinta. Cintanya kepada ahli keluarga dirungkai melalui kiriman 'Selamat Hari Lahir'. Blog ini terkadang penuh dengan ucapan hari lahir buat insan-insan yang disayanginya kerana ALLAH. Menghargai kewujudan mereka dalam kehidupan penulis, dia terdetik melafaz bicara cinta dengan rentak begini...

Tanggal 2 Jun 2003, lahirlah seorang bayi lelaki bongsu dalam sebuah keluarga bahagia. Bayi itu diberi nama Ahmad Hambali bin Yaakob. Seindah namanya dia membesar menjadi anak yang baik. Walau terkadang rentaknya nakal namun dia bisa membahagiakan keluarganya. Masih basah di ingatan sang kakak saat kekalutan berlaku ketika mana ibunya mahu melahirkan si bongsu. Si bongsu ini menjadi peneman paling setia buat ibu ayah ketika mana kakak-kakak & abang-abangnya sibuk menyambung pelajaran & kerjaya di luar bumi serambi Makkah. Dia dah membesar sekarang seiring usianya genap 12 tahun bertarikh 2 Jun 2015. 

UPSR peperiksaan besar yang bakal dihadapinya, memegang amanah sebagai pengawas sekolah, dedikasinya tinggi mengikut jejak sang kakak juga pengawas di sekolahnya. Dia seorang pelajar yang baik. Jarak rumah & sekolah yang dekat menyebabkan dia antara pelajar terawal datang ke sekolah. 6:45 pagi, dia sudah sedia mengayuh basikal menuju ke sekolah. Itulah rutin harian si bongsu yang sempat dirakam penulis saat dia pulang ke kampung halaman seminggu dua. 

Bila kakak sulungnya menjejak kaki di rumah, siaplah si kakak memenuhi segala permintaan si bongsu menemannya bermain badminton atau bola di halaman rumah, menemannya menonton televisyen, menemannya menyiapkan kerja-kerja sekolah & yang paling manis mengajarnya membaca al-Quran. Alunan bacaan al-Quran yang menusuk kalbu yang mendengarnya, biar terkadang banyak yang salah, namun dia masih belajar. 

Hambali, esok hari ulang tahunmu yang ke-12, adikku. "Selamat Hari Lahir" semoga Hambali berjaya & bahagia dunia akhirat. Rindu pada susuk tubuhnya yang sentiasa membahagiakan. Rindu pada suaranya yang sentiasa petah mengatur bicara, rindu pada tingkahnya yang terkadang mengundang marah & suka. Rindu pada senyumannya yang menyumbang tenang di jiwa. Rindu menemannya setiap detik di kampung. Rindu pada kata marahnya yang terkadang mengusik hati. Rindu pada permintaanya, rengekan manjanya al-maklum anak bongsu dalam keluarga. Rindu pada gelagatnya 'berposing' di depan kamera. Rindu juga pada alunan bacaan ayat suci al-Quran yang meniti laju di bibirnya walau terkadang banyak yang salah. Kakakmu tersangat RINDU, & RINDUNYA KERANA ALLAH semata.

Gambar kat kampung.

Picture terbaru si bongsu

Si bongsu bersama abang-abangnya.

InsyaALLAH panjang umur cuti nanti kita jumpa yer. Selamat hari lahir, moga Hambali terus menjadi kebanggaan keluarga & sentiasa di sayangi ALLAH. Sanah helwah ya akhi soghir, Ahmad Hambali bin Yaakob. Dah tahun 6, tak boleh manja-manja dah. Jadi anak soleh yer sayang! Jangan lupa solat! Jangan lupa sentiasa bantu mama & ayah! Rajin-rajin buat latihan sekolah yer kan nak jadi pelajar target 5A sekolah. InsyaALLAH kak yong doakan yang terbaik.

Moga kehadiran entri ini mengingatkan kita bahawa sejauh mana pun kita merantau & mengembara, ingatlah pada insan tersayang yang hubungannya ibarat air yang takkan putus walau dicincang. Baik buruk dia tetap saudara kita & ingatlah jangan kerana harta kita sekeluarga berpecah derita. Peliharalah hubungan kekeluargaan kita hingga ke jannah abadi. Ameen. Sayang kalian kerana ALLAH :-) 

Siiru 'alaa barakatillah...